Cegah korupsi, KPK berhasil selamatkan kerugian negara Rp61,5 triliun

Cegah korupsi, KPK berhasil selamatkan kerugian negara Rp61,5 triliun

Ketua KPK Firli Bahuri setelah dilantik oleh Presiden Jokowi beberapa waktu lalu. ANTARA/Biro Pers Istana/pri.

Jakarta (ANTARA) - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri menyebutkan dalam kurun waktu 2016-2019, KPK telah berhasil menyelamatkan potensi kerugian negara sebesar Rp61,5 triliun dari upaya pencegahan korupsi.

“Upaya pencegahan korupsi mampu menyelamatkan potensi kerugian keuangan negara tahun 2016-2019 sebesar Rp61,5 triliun,” kata Firli Bahuri ketika dikonfirmasi di Jakarta, Selasa.

Sedangkan dari Operasi Tangkap Tangan (OTT), ia menambahkan sepanjang 2016-2019 sudah dilakukan 87 kali OTT.

Dari jumlah puluhan kali OTT tersebut, tersangka yang berhasil diamankan sebanyak 327 orang.

“Uang negara yang bisa diselamatkan hanya Rp1,7 triliun. Jumlah itupun hasil total dari uang denda, uang pengganti, dan barang rampasan,” katanya.

Baca juga: KPK latih 60 pemuda dari Jateng terkait pencegahan korupsi

Firli menegaskan, ke depan upaya penegakan hukum harus mampu memberikan kepastian hukum, keadilan, dan kemanfaatan yang nyata.

“Bukan menebar ketakutan berusaha dan ketidakpastian investasi,” katanya.

Apalagi, kata dia, kalau OTT sampai berdampak pada terganggunya investasi, iklim usaha, hilangnya lapangan pekerjaan, dan matinya perekonomian.

Baca juga: Stafsus: Jokowi dukung KPK perkuat pencegahan berantas korupsi

Baca juga: Presiden Jokowi harap pemberantasan korupsi sistematis lewat Dewas KPK

Baca juga: KPK lakukan 87 OTT selama empat tahun terakhir

Pewarta: Hanni Sofia
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Ketua KPK apresiasi program reformasi birokrasi pemerintah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar