BMKG deteksi lonjakan titik panas di Riau

BMKG deteksi lonjakan titik panas di Riau

Ilustrasi - Polres Siak menangkap seseorang yang diduga pembakar di lokasi lahan terbakar.(ANTARA/HO-Polres Siak)

Pekanbaru (ANTARA) - Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pekanbaru mendeteksi lonjakan titik panas yang mengindikasikan kebakaran hutan dan lahan di Provinsi Riau.

"Hari ini ada 14 titik panas yang sebagian besar menyebar di Utara Riau," kata Analis BMKG Stasiun Pekanbaru Yasir Prayuna di Pekanbaru, Ahad.

Yasir menjelaskan titik panas mengindikasikan kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) dengan tingkat kepercayaan di atas 50 persen yang terdeteksi satelit Terra dan Aqua itu menyebar di Bengkalis, Dumai dan Indragiri Hilir masing-masing tiga titik, selanjutnya Pelalawan dan Meranti dua titik serta Siak satu titik panas.

Dari 14 titik itu, Yasir mengatakan lima diantaranya dipastikan sebagai titik api atau indikasi kuat Karhutla dengan tingkat kepercayaan 70 persen hingga 100 persen. Titik api menyebar di Dumai dua titik, Indragiri Hilir dua titik serta Bengkalis satu titik api.

Baca juga: Jikalahari minta gubernur Riau publikasikan perusahaan pembakar lahan

Baca juga: Kejaksaan Riau: Berkas korporasi tersangka Karhutla lengkap

Baca juga: Karhutla Riau habiskan Rp468 miliar bikin sedih Komisi IV DPR


Menurut Yasir, kemunculan titik api itu menjadi indikasi bahwa Riau tengah mengalami peralihan musim dari hujan ke musim kering atau kemarau. Dia menjelaskan Riau akan segera memasuki fase pertama musim kemarau pada pertengahan Januari hingga Februari 2020 mendatang.

"Wilayah pesisir atau utara Riau terlebih dahulu memasuki peralihan musim kemarau dan nanti akan merata hingga Februari," ujarnya.

Kemunculan titik-titik panas mulai terdeteksi sejak 1 Januari lalu. Hingga memasuki tiga hari pertama Januari 2020 ini saja, sejumlah titik-titik panas yang menjadi indikasi Karhutla terus bermunculan. Hanya saja, pada Ahad ini merupakan yang terbanyak.

Kepala Badan Restorasi Gambut (BRG) Nazir Foead pada medio Desember 2019 lalu juga telah memprediksi Provinsi Riau akan mengalami kemarau panjang hingga tujuh bulan lamanya pada 2020 ini.

"Berdasarkan catatan BMKG (Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika) bahwa pada 2020 khusus di Riau diperkirakan akan ada tujuh bulan musim kemarau. Dari 12 bulan hanya lima bulan basah, selebihnya kering," katanya.*

Baca juga: Komisi IV DPR RI tinjau lokasi karhutla Riau cari solusi permanen

Baca juga: Karhutla Riau habiskan anggaran BNPB Rp468 miliar

Baca juga: BNPB akan biayai mahasiswa UNRI sosialisasi pencegahan karhutla Riau

Pewarta: Anggi Romadhoni
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Gubernur Riau minta semua Kabupaten/Kota siaga penuh karhutla

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar