Presiden tegaskan tak ada tawar-menawar soal kedaulatan terkait Natuna

Presiden tegaskan tak ada tawar-menawar soal kedaulatan terkait Natuna

Presiden Joko Widodo (kiri) berbincang dengan Wakil Presiden Ma'ruf Amin ketika memimpin Sidang Kabinet Paripurna di Istana Negara, Jakarta, Senin (6/1/2020). ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/ama

Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo menegaskan tidak ada tawar-menawar mengenai kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) terutama yang terkait teritorial negara di Natuna, Kepulauan Riau (Kepri).

“Tidak ada yang namanya tawar-menawar mengenai kedaulatan, mengenai teritorial negara kita,” kata Presiden Joko Widodo saat membuka Sidang Kabinet Paripurna di Istana Negara Jakarta, Senin.

Ia mengatakan hal tersebut berkaitan dengan memanasnya tensi hubungan diplomatik antara Indonesia dengan China dalam beberapa hari terakhir lantaran sejumlah kapal nelayan China masih bertahan di Perairan Natuna hingga saat ini.

Kapal-kapal asing tersebut bersikukuh melakukan penangkapan ikan yang berjarak sekitar 130 mil dari perairan Ranai, Natuna.

Sementara TNI sudah mengerahkan delapan Kapal Republik Indonesia (KRI) berpatroli untuk pengamanan Perairan Natuna, Kepulauan Riau, hingga Senin (6/1).

Presiden Jokowi pun mengapresiasi seluruh pernyataan yang disampaikan jajarannya terkait persoalan pelanggaran kedaulatan tersebut.

Pernyataan tersebut mencerminkan ketegasan Pemerintah Indonesia dalam mempertahankan kedaulatan.

“Saya kira, seluruh statement yang disampaikan sudah sangat baik,” kata Presiden.

Baca juga: Warga Natuna tolak klaim China

Baca juga: DPR: Kemhan percepat capaian MEF antisipasi situasi seperti di Natuna

Baca juga: Kurangi ketegangan Natuna, Kapuspen TNI sebut itu urusan diplomasi

Pewarta: Hanni Sofia
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Cara Presiden Jokowi naikkan peringkat pariwisata Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar