KBRI Kuwait imbau WNI waspada terkait perkembangan situasi di kawasan

KBRI Kuwait imbau WNI waspada terkait perkembangan situasi di kawasan

Demonstran berseru saat memprotes pembunuhan Mayor Jenderal Iran Qassem Soleimani, kapal Pasukan elit Quds, dan komandan millisi Irak Abu Mahdi al-Muhandis yang tewas dalam serangan udara di bandara Baghdad, di Teheran, Iran, Jumat (3/1/2020). (VIA REUTERS/WANA NEWS AGENCY)

Selalu ikuti arahan polisi dan petugas keamanan Kuwait di lapangan. Perkuat jejaring info dan aktif saling berkoordinasi internal komunitas WNI di Kuwait
Jakarta (ANTARA) - Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait City mengimbau warga negara Indonesia yang berdomisili di Kuwait untuk tetap waspada dan mengikuti perkembangan situasi di negara tersebut, terkait eskalasi konflik di Iran dan Irak.

“Perkembangan situasi di Iran dan Irak menunjukkan adanya potensi konflik lanjutan. Walaupun tidak terlibat dalam konflik, berbagai negara, termasuk Kuwait, masih mungkin terkena dampak karena kedekatan geografis,” demikian dikatakan dalam keterangan tertulis KBRI Kuwait City yang diterima di Jakarta, Senin.

Oleh karena itu, KBRI pun mengeluarkan sejumlah imbauan bagi para WNI, termasuk untuk tetap tenang dan waspada, serta mengikuti perkembangan situasi di Kuwait dari sumber resmi yakni instansi pemerintah setempat dan media berita resmi.

“Selalu cek ulang dan konfitmasi kebenaran info lisan atau melalui media sosial dengan KBRI Kuwait, instansi terkait dan sumber resmi lain,” demikian KBRI Kuwait City.

KBRI juga mendorong WNI untuk melaporkan diri dan keluarga yang dapat dilakukan secara daring melalui laman www.peduliwni.kemlu.go.id, konsultasi melalui hotline +96597206060 atau langsung datang ke KBRI Kuwait City.

Lebih lanjut, WNI juga dihimbau untuk membawa dokumen indentitas lengkap seperti kartu identifikasi Kuwait (civil ID) dan paspor Indonesia, baik dalam bentuk dokumen asli maupun fotokopi. WNI juga diminta memastikan keamanan penyimpanan semua dokumen asli apabila sewaktu-waktu diperlukan.

“Selalu ikuti arahan polisi dan petugas keamanan Kuwait di lapangan. Perkuat jejaring info dan aktif saling berkoordinasi internal komunitas WNI di Kuwait, khususnya Koordinator Wilayah dan Koordinator Lapangan Contingency Plan Evakuasi WNI di Kuwait,” demikian KBRI.

Baca juga: Kuwait sampaikan pesan Iran untuk Arab Saudi, Bahrain
Baca juga: Presiden Irak desak Iran agar menahan diri demi stabilitas kawasan


Sebelumnya,  Menteri Pertahanan Iran Amir Hatami menyatakan bahwa Iran akan mengambil langkah pembalasan atas pembunuhan Mayor Jenderal Qassem Soleimani, komandan Pasukan Elite Quds, pada Jumat pagi, demikian dilansir Kantor Berita IRNA.

Presiden Iran Hassan Rouhani dan Pemimpin Agung Iran Ayatollah Ali Khamenei sama-sama memberikan respons senada atas kematian Soleimani akibat serangan roket oleh pesawat nirawak AS di Bandara Internasional Baghdad. Keduanya menyebut bahwa Iran akan lebih bertentangan lagi dengan AS.

Amerika Serikat telah membunuh komandan militer kenamaan Iran, Qassem Soleimani dalam serangan semalam di Irak yang direstui Presiden AS Donald Trump. Seorang pejabat senior pemerintahan  Trump mengatakan Soleimani telah merencanakan serangan segera terhadap personel AS di Timur Tengah.

Soleimani, seorang jenderal berusia 62 tahun yang mengepalai pasukan Penjaga Revolusi Iran di luar negeri, dianggap sebagai tokoh paling kuat kedua di negara itu setelah Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei.
Baca juga: Presiden Prancis Macron bahas situasi Timur Tengah dengan Irak dan UEA
Baca juga: Erdogan nilai Irak jadi zona perang antara AS-Iran rusak stabilitas


Pewarta: Aria Cindyara
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Iran resmikan kapal perang yang mampu angkut pesawat terbang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar