Satu unit mobil terparkir empat tahun di Bandara Ngurah Rai

Satu unit mobil terparkir empat tahun di Bandara Ngurah Rai

Satu unit mobil yang terparkir selama sekitar empat tahun di sekitar Bandara Ngurah Rai, Bali. Antaranews Bali/istimewa/fik

Kalau hasil tindak pidana akan diambil kepolisian. Kalau bukan kami masih akan lakukan koordinasi lebih lanjut.
Badung (ANTARA) - Satu unit kendaraan roda empat merk BMW dengan nomor polisi DK 118 AV, tercatat telah parkir selama sekitar empat tahun di kawasan parkir mobil Terminal Domestik Bandar Udara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali.

"Dari catatan kami, mobil berwarna merah marun ini sudah parkir di sejak 22 September 2016 lalu," ujar Communication and Legal Manager PT Angkasa Pura I (Persero) Kantor Cabang Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali, Arie Ahsanurrohim, di Mangupura, Rabu.

Ia mengatakan, hingga saat ini, belum ada orang yang mengakui mobil itu adalah miliknya. Namun, berdasarkan data dari STNK dengan plat nomor yang sama, mobil tersebut atas nama seorang warga yang tinggal di kawasan Jalan Kartini Kota Denpasar.

"Kami sudah cek datanya melalui Samsat, namun bukan berarti orang tersebut pasti adalah pemilik mobil. Kami juga sudah cek ke alamat yang ada tapi orang tersebut juga tidak dapat ditemukan.

Arie menjelaskan, selama sekitar empat tahun parkir. Tarif parkir mobil tersebut hingga saat ini diperkirakan mencapai lebih dari Rp70 juta.

Menurut dia, di kawasan parkir Bandara I Gusti Ngurah Rai tidak ada aturan terkait batasan waktu parkir kendaraan bermotor.

"Tidak ada batas maksimal kendaraan itu berada di kawasan parkir bandara kami tidak pernah melarang maksimal kapan kendaraan berparkir di bandara sepanjang pemilik kendaraan sanggup membayar tarif yang telah ditentukan tidak masalah," katanya.
Baca juga: 1,4 juta penumpang lalui Bandara Ngurah Rai selama Natal-Tahun Baru

Arie mengatakan, biasanya memang banyak pengguna jasa bandara yang memarkirkan kendaraannya dalam waktu yang cukup lama.

"Biasanya ada yang parkir selama 2-3 bulan kemudian juga diambil. Namun untuk kejadian kendaraan yang parkir bertahun-tahun itu ya ini kejadian yang pertama kali di sini," ujarnya.
Baca juga: Bandara Ngurah Rai lakukan langkah antisipasi musim penghujan

Untuk mengontrol kendaraan yang parkir di bandara, pengelola parkir juga telah memiliki standar prosedur operasi untuk melakukan pendataan secara rutin kendaraan-kendaraan yang parkir dalam waktu yang cukup lama.

Saat ini, pihaknya masih menunggu arahan pihak kepolisian untuk mengantisipasi kemungkinan mobil tersebut adalah hasil tindak pidana.

"Kalau hasil tindak pidana akan diambil kepolisian. Kalau bukan kami masih akan lakukan koordinasi lebih lanjut karena itu bukan aset. Kami pun dilarang memindahkan kendaraan tersebut karena bukan milik kami," kata Arie.

Baca juga: Penumpang Bandara I Gusti Ngurah Rai tumbuh dua persen sepanjang 2019
Baca juga: Penerbangan tambahan di Bandara Ngurah Rai tercapai 67 persen

Pewarta: Naufal Fikri Yusuf
Editor: M Razi Rahman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komunitas Bandara Ngurah Rai deklarasi zona integritas

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar