Teten undang pemimpin redaksi media massa ngopi bareng bahas KUKM

Teten undang pemimpin redaksi media massa ngopi bareng bahas KUKM

Teten undang pemimpin redaksi media massa ngopi bareng bahas KUKM (Humas Kemenkop)

kami punya enam program strategis yakni memperbesar market pasar produk UMKM agar ada market driven bukan hanya konsumsi domestik tapi juga ekspor
Jakarta (ANTARA) - Menteri Koperasi dan UKM mengundang puluhan Pemimpin Redaksi Media Massa di Jakarta dalam acara bertajuk “Ngopi Bareng Teten Masduki dengan Pemimpin Redaksi”.

Acara yang mengambil tema Ngetem X Pemred itu digelar di Gedung Smesco Jakarta, Rabu, dan dihadiri sebanyak 45 Pemimpin Redaksi (Pemred) dari berbagai media massa termasuk cetak, online, radio, dan televisi.

Teten Masduki pada kesempatan itu menyampaikan harapan besarnya terhadap media agar berperan aktif dalam upaya pengembangan koperasi dan UKM di tanah air.

Untuk itu, Teten mengajak para Pemred menginisiasi langkah bersama termasuk menggunakan produk lokal dan aktif turut serta menjadi pemasar produk UKM.

“Peran media sangat signifikan sebagai fungsi penyampai informasi dan pemasaran sehingga produk lokal dan produk UKM bisa semakin luas pemasarannya,” katanya.

Oleh sebab itu, Teten berharap media mengkomunikasikan produk-produk UKM ke pasar yang lebih luas melalui berbagai platform.

Ia menegaskan, koperasi dan UKM memegang peran yang signifikan di Indonesia sebagai sektor yang digeluti oleh lebih dari 90 persen pelaku usaha.

Kementerian Koperasi dan UKM mengembangkan enam program strategis untuk mendorong lebih dari 62 juta pelaku UMKM tumbuh dan naik kelas.

Teten menambahkan produk UMKM ke depan harus menjadi produk unggulan yang saat ini ekspornya mencapai 14 persen dan diharapkan terus meningkat.

Di sisi lain, koperasi didorong untuk terus melakukan inovasi melalui fintech agar semakin berdaya saing.

“Saat ini kami punya enam program strategis yakni memperbesar market pasar produk UMKM agar ada market driven bukan hanya konsumsi domestik tapi juga ekspor,” katanya.

Program kedua yakni produk UMKM harus berdaya saing tinggi sehingga bisa bersaing, ketiga terkait perluasan skema pembiayaan yang selama ini masih rendah, keempat pengembangan kapasitas, kelima memperluas kesempatan dan kemudahan berusaha, dan keenam koordinasi lintas sektor.

“Saya lihat di mall-mall brand-brand lokal belum mendapatkan tempat yang strategis. Oleh karena itu saatnya bagi kita semua untuk selalu menggunakan produk lokal,” katanya.

Ia menambahkan, ke depan perlunya kolaborasi aktif pihaknya dengan insan media untuk mengoptimalkan upaya pengembangan koperasi dan UKM di Indonesia.


Baca juga: OJK dorong pelaku UMKM dan ritel masuk pasar modal 2020
Baca juga: Menkop dan UKM berharap UMKM naik kelas miliki produk berkelas
Baca juga: Menkop UKM akan fokuskan UMKM ke sektor produksi pada 2020

 

Pewarta: Hanni Sofia
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menkop dan UKM sebut Solo Great Sale gairahkan perdagangan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar