Kolam Retensi Andir di Kabupaten Bandung mulai dibangun tahun ini

Kolam Retensi Andir di Kabupaten Bandung mulai dibangun tahun ini

Arsip Foto. Warga berjalan melintasi banjir yang melanda kawasan Andir, Baleendah, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Jumat (22/2/2019). Tahun ini kolam retensi akan dibangun di Andir guna meminimalkan risiko banjir. ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi/foc.

Bandung, Jawa Barat (ANTARA) - Kepala Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Citarum Bob Arthur Lambogia mengatakan bahwa kolam retensi di Kelurahan Andir, Kecamatan Baleendah, Kabupaten Bandung, akan mulai dibangun tahun 2020.

"Tahun ini Kolam Retensi Andir dan polder di Bojongsoang (Kab Bandung) akan dimulai pembangunannya," kata Bob Arthur Lambogia seusai menghadiri penganugerahan gelar doktor honoris causa kepada Mantan Wakil Presiden RI M Jusuf Kalla di Aula Barat Kampus ITB, Jalan Ganesa, Kota Bandung, Senin.

Bob mengatakan bahwa proses lelang paket pembangunan Kolam Retensi Andir dan polder di Bojongsoang sudah berjalan.

"Mulai dilelangkan, sudah dilelang nanti desainnya kita bagikan kalau sudah beres," kata dia.

Fungsi Kolam Retensi Andir dirancang sama dengan Kolam Retensi Cieunteung di Baleendah, yakni untuk menampung air sementara.

Selain membangun kolam retensi dan polder, Bob menjelaskan, BBWS Citarum juga membangun Terowongan Nanjung di Margaasih, Kabupaten Bandung, untuk mengendalikan banjir.

"Terowongan Nanjung sudah selesai 100 persen. Tinggal diresmikan, jadi tunggu peresmian saja. Kata Pak Menteri (PUPR) akan diresmikan oleh Pak Presiden Jokowi," kata dia.

Menurut dia, pembangunan Terowongan Tanjung sudah berdampak positif bagi upaya penanggulangan banjir di wilayah Bandung Selatan.

"Sebelumnya air di Kabupaten Bandung lama menggenangnya kalau hujan karena terhalang oleh Curug Jompong, tapi sekarang di sana dibikin jalan sehingga air cepat mengalir. Jadi Terowongan Nanjung itu mempercepat aliran air," kata dia.

Baca juga:
DKI Jakarta akan perbanyak kolam retensi
Kabupaten Tangerang bangun kolam retensi untuk cegah banjir

Pewarta: Ajat Sudrajat
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Banjir setinggi 1 meter rendam permukiman warga Dayeuh Kolot

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar