BPBD Cianjur catat 10 kejadian bencana selama Januari

BPBD  Cianjur catat 10 kejadian bencana selama Januari

Jalan desa sepanjang 100 meter di Kampung Bojongkasih, Desa Sindangsari, Kecamatan Kadupandak, Cianjur, Jawa Barat, amblas, akibat pergerakan tanah sehingga aktifitas warga terhambat, Minggu (12/1). ANTARA/Ahmad Fikri.

orang tua lanjut usia, wanita dan anak-anak sudah diungsikan
Cianjur (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Cianjur, Jawa Barat, mencatat 10 kejadian bencana alam sepanjang Januari, sebagian besar berupa pergerakan tanah yang terjadi di sejumlah wilayah.

"Tiga bencana longsor dan satu kejadian puting beliung di Kecamatan Cibeber. Sedangkan sisanya merupakan pergerakan tanah seperti di Kecamatan Sukaresmi dan Kadupandak," kata Sekretaris BPBD Cianjur, Irfan Sofyan di Cianjur Senin.

Ia menjelaskan, pergerakan tanah yang terjadi di beberapa desa di Kecamatan Kadupandak, tidak membuat semua warga mengungsi. Tercatat hanya satu keluarga mengungsi karena rumah yang mereka tempati rusak akibat pergerakan tanah.

Baca juga: Pendataan pergerakan tanah Kadupandak-Cianjur terus dilakukan BPBD
Baca juga: Pergerakan tanah meluas, warga kampung di Sukaresmi-Cianjur diungsikan


Sedangkan pergerakan tanah di Kecamatan Sukaresmi, tepatnya di Kampung Cibadak, Desa Sukamahi, membuat seluruh warga diungsikan karena pergerakan tanah terus meluas hingga merusak puluhan rumah warga.

"Meskipun ada yang bertahan, hanya kaum pria dan pemuda. Sedangkan orang tua lanjut usia, wanita dan anak-anak sudah diungsikan ke tempat yang aman dari pergerakan tanah," katanya.

Hingga saat ini, pihaknya masih memantau pergerakan tanah di wilayah tersebut karena hujan yang turun deras dengan intensitas tinggi hampir setiap hari melanda kawasan Cianjur.

Pergerakan tanah pun tambah dia, terjadi di Kampung Bojongkasih, Desa Sindangsari, Kecamatan Kadupandak, sehingga menyebabkan jalan sepanjang 100 meter amblas dan tidak dapat dilalui kendaraan roda empat.

Baca juga: Pergerakan tanah paksa seratusan warga Sukaresmi Cianjur mengungsi
Baca juga: Rumah dan lima hektare sawah tertimbun longsor di Cianjur


"Sepeda motor masih dapat melintas, namun harus hati-hati dan waspada karena pergerakan tanah membuat jalan amblas. Aktifitas warga di wilayah tersebut terganggu, sehingga arus kendaraan diarahkan ke jalur lain," katanya.

Pihaknya ungkap dia bersama Relawan Tangguh Bencana (RETANA) terus memantau setiap titik rawan bencana untuk meminimalisir dampak bencana, terutama timbulnya korban jiwa.

Bahkan pihaknya mengimbau warga untuk mengaktifkan kembali ronda malam guna mengawasi pergerakan tanah agar tidak menimpa warga yang bertahan di rumahnya dan menjaga keamanan lingkungan masing-masing.

Baca juga: Belasan rumah di Cianjur terancam longsor akibat pergerakan tanah
Baca juga: Akibat pergerakan tanah di Cianjur, ratusan rumah rusak

Pewarta: Ahmad Fikri
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Cianjur, pelanggaran pelaksanaan pemilu tertinggi di Jabar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar