ACT kirim bantuan ke wilayah terisolir di Lebak dan Bogor

ACT kirim bantuan ke wilayah terisolir di Lebak dan Bogor

Tim SAR gabungan menyisir Kampung Sinar Harapan, Kabupaten Bogor, yang jalur masuknya tertutup longsor akibat hujan deras di awal 2020.(Dokumentasi ACT)

Jakarta (ANTARA) - Aksi Cepat Tanggap (ACT) mendistribusikan bantuan kepada warga di desa-desa di Lebak, Banten dan Kabupaten Bogor, Jawa Barat, yang terisolasi akibat banjir dan longsor.

“Tim membawa bantuan menggunakan mobil. Tapi ternyata sampai di tengah jalan, mobil sudah tidak masuk ke Kampung Gunung Julang karena tertutup longsor. Akhirnya tim ACT memikul bantuan sambil berjalan sekitar 2-3 kilometer menuju Kampung Gunung Julang,” ujar Okta Imron selaku Komandan Posko Induk ACT di Lebak dalam rilis yang diterima di Jakarta pada Selasa.

Sekitar 80 kepala keluarga di Desa Lebaksitu di Lebak menerima bantuan berupa paket pangan yang terdiri dai beras wakaf, air minum wakaf serta paket sembako lainnya.

Selain itu, ACT juga memberikan bantuan selain pangan seperti popok bayi, alat-alat sekolah, kain, pel, serta sapu air yang diberikan ke kantor Lurah Lebaksitu untuk didistribusikan ke warga korban bencana.

Baca juga: Kemenag Lebak pastikan anak-anak belajar usai bencana banjir bandang

Baca juga: Masa tanggap darurat bencana Lebak diperpanjang

Baca juga: F-PKS DPR diperintahkan perjuangkan maksimal bantu korban banjir


Hal yang sama dihadapi dengan tim yang ingin memberikan bantuan di Kabupaten Bogor yang hanya dapat diakses dengan berjalan kaki karena akses jalan yang masih tertutup untuk kendaraan, kata Imam Al Daffa dari tim Posko ACT dalam rilis tersebut.

“Saat ini masih banyak kampung yang terisolir karena aksesnya terputus, mereka juga tak dapat menikmati listrik karena alirannya ikut terputus. Untuk urusan pangan pun warga tak dapat berbuat banyak, hanya mengandalkan bantuan yang masuk ke kampung mereka atau salah satu perwakilan dari kampung mereka keluar untuk mencari bantuan,” kata Imam.

ACT sudah mengirimkan bantuan untuk para korban banjir dan longsor yang terjadi setelah hujan tidak berhenti mengguyur daerah Jabodetabek di awal tahun. Selain itu, tim medis ACT juga ikut membantu dengan memberikan pelayanan kesehatan.

ACT sendiri terus mengajak para dermawan untuk membantu melalui program #BersamaAtasiBencana.*

Baca juga: KLHK segera lakukan penghijauan di Bogor dan Lebak cegah banjir

Baca juga: Istri Mensos semangati dan beri bantuan korban banjir di Bogor

Baca juga: Menteri LHK: Perambahan hutan ilegal dan tambang liar sebabkan banjir

Pewarta: Prisca Triferna Violleta
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar