DPD RI tingkatkan kemitraan strategis dengan Uni Eropa

DPD RI tingkatkan kemitraan strategis dengan Uni Eropa

Ketua DPD RI AA Lanyalla Mahmud Mattalitti (Kanan) saat berkumjung ke Parlemem Uni Eropa. (ANTARA/ Istimewa)

Jakarta (ANTARA) - DPD RI meningkatkan kemitraan strategis dengan Uni Eropa dalam kerja sama kedua belah pihak terkait kemaritiman, yang diharapkan dapat segera selesai pembahasannya.

“Melalui sistem perkapalan, wisata bahari, energi gelombang laut, sektor teknologi kemaritiman dan Alat Utama Sistem Pertahanan (Alutsista) kemaritiman”, kata Ketua DPD RI AA Lanyalla Mahmud Mattalitti lewat keterangannya diterima di Jakarta, Rabu.

Lanyalla mengatakan, Indonesia dan Uni Eropa mempunyai banyak peluang untuk bekerjasama karena saat ini kedua belah pihak tengah menggodok Indonesia-European Union Comprehensive Partnership Agreement (CPA).

Baca juga: Uni Eropa gelontorkan dana 650 ribu euro untuk Kalbar

“Sekarang sudah ada kehadiran para pelaku dunia usaha Uni Eropa di berbagai daerah di Indonesia, khususnya terkait pengembangan infrastruktur, sektor pertanian, peternakan, industri rumah tangga, dan lain-lain” ujarnya.

Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia dan Brunei Darussalam Vincent Piket menyatakan parlemen Uni Eropa memberikan perhatian yang penting dan baik terhadap DPD RI di dalam pengambilan keputusan dan kebijakan.

Dalam kesempatan tersebut, Vincent menuturkan kerja sama ekonomi ini untuk mendukung pertumbuhan dan meningkatkan investasi.

Baca juga: Gugatan Uni Eropa tak pengaruhi kebijakan pelarangan ekspor nikel

Menurut dia, dalam kerja sama di bidang kemaritiman, banyak negara maritim di Eropa yang potensi dan kemampuannya luar biasa seperti daerah pantai dan daerah penampungan dan anak-anak sungai.

“Seperti negara saya Belanda juga menghadapi masalah banjir besar juga di tahun 1953, setelah itu ketika menerapkan perpindahan infrastruktur untuk memastikan banjir tidak akan terjadi lagi, dan itu tidak terjadi lagi di Belanda” tegasnya.

Pada bidang ekonomi, Vincent menganggap negara Uni Eropa masih membutuhkan produk-produk dari Indonesia, terutama produk kelapa sawit.

“Masalah yang terjadi adalah tentang energi dan kemampuan negara-negara Uni Eropa untuk menggunakan biofuel yang diambil dari kelapa sawit,” terangnya.

Pewarta: Sella Panduarsa Gareta
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Diskriminasi sawit Indonesia, Airlangga ingatkan Eropa soal Airbus

Komentar