Kakorlantas: tilang elektronik efektif tindak pelanggaran lalu lintas

Kakorlantas: tilang elektronik efektif tindak pelanggaran lalu lintas

Kepala Korps Lalu Lintas (Kakorlantas) Mabes Polri Irjen Pol Istiono saat meresmikan tilang elektronik di Surabaya, Jawa Timur, Kamis (16/1/2020). (ANTARA/HO/Korlantas Polri)

Jakarta (ANTARA) - Kepala Korps Lalu Lintas (Kakorlantas) Mabes Polri Irjen Pol Istiono mengatakan tilang elektronik atau "electronic traffic law enforcement" (E-TLE) efektif menegakkan hukum terhadap pengendara yang melanggar lalu lintas di jalan.

"Harus disadari penegakan hukum secara konvensional sudah tidak dapat berjalan efektif di lapangan," kata Irjen Pol Istiono melalui keterangan tertulis di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Kapolri harapkan tilang elektronik dikembangkan di 10 kota besar

Istiono menuturkan penegakan hukum konvensional terhadap pengendara terkendala jumlah personel yang kurang sehingga tidak terawasi secara efektif.

Selain itu, dari aspek penegakan hukum juga lemah dalam pembuktian sehingga terjadi perdebatan dan berpotensi terjadi penyimpangan yang dilakukan petugas kepolisian.

Baca juga: 45 titik baru kamera E-TLE segera aktif pada Februari

Polisi jenderal bintang dua itu menyebutkan pemberlakuan tilang elektronik sudah berjalan efektif di wilayah DKI Jakarta yang menempatkan awalnya dua kamera menjadi 12 kamera berteknologi tinggi untuk mengawasi pengendara mobil sejak November 2018.

Saat ini, Istiono menyatakan pengembangan berbagai inovasi unggulan seperti tilang elektronik mulai diberlakukan di daerah Surabaya, Jawa Timur.

Baca juga: Polisi siapkan kamera tilang elektronik di mobil patroli

Direktorat Lalu Lintas Polda Jawa Timur telah menempatkan 20 kamera pengawas dan lima kamera pemantau kecepatan kendaraan.

Kamera teknologi canggih itu diungkapkan Istiono mampu menangkap perilaku pelanggaran seperti mengemudi sambil menggunakan telepon seluler, pengemudi tidak menggunakan sabuk pengaman, melebihi batas kecepatan, melanggar marka jalan, dan pelanggaran lampu perempatan.

Baca juga: Polisi: Kendaraan luar kota tetap terjaring tilang elektronik

"Sistem yang dapat menangkap dan merekam pelanggaran secara otomatis menggunakan artificial intelligence," ujar Istiono.

Istiono mengungkapkan sistem tersebut mampu menekan angka kecelakaan lalu lintas hingga 30 persen dan menyumbang keuangan kepada negara sebesar Rp3,6 miliar dari denda bukti pelanggaran (tilang) lalu lintas.

Istiono berharap pemberlakuan tilang elektronik tersebut mendapat dukungan dari pemerintah daerah untuk memberikan pelayanan maksimal kepada masyarakat.

Pewarta: Taufik Ridwan
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Diskominfo Kota Bandung siapkan 227 CCTV untuk tilang elektronik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar