PLN: Sistem kelistrikan Kalselteng pulih 100 persen

PLN: Sistem kelistrikan Kalselteng pulih 100 persen

Petugas PLN memperbaiki jaringan transmisi yang terkena sambaran petir yakni saluran udara tegangan tinggi (SUTT) 150 kilo Volt (kV) di sistem Kalselteng, Minggu (19/1/2020). Pada Senin (20/1/2020) mulai pukul 15.50 Wita, PLN menyatakan aliran listrik ke pelanggan di Kalsel dan Kalteng sudah pulih 100 persen. ANTARA/Dokumentasi Humas PLN

Suplai listrik telah dapat dinikmati pelanggan kembali setelah sebelumnya padam
Banjarbaru, Kalsel (ANTARA) - PT PLN (Persero) memastikan sistem kelistrikan di Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah telah pulih 100 persen setelah mengalami gangguan pada Ahad (19/1/2020) sore akibat faktor alam yakni tersambar petir.

Manajer Komunikasi PLN Kalselteng Syamsu Noor di Banjarbaru, Senin, mengatakan 145 feeder telah normal pukul 15.50 Wita, sehingga suplai listrik ke pelanggan juga telah kembali normal.

"Saat ini, sistem kelistrikan yang sebelumnya mengalami gangguan sudah dapat kami pastikan pulih 100 persen. Suplai listrik telah dapat dinikmati pelanggan kembali setelah sebelumnya padam," ujarnya.

Ia mengatakan, PLN bersyukur karena proses penormalan jaringan transmisi yang mengalami gangguan akibat sambaran petir dapat berjalan aman dan lancar tanpa ada kendala yang berarti di lapangan.

Ditekankannya, dengan telah normalnya sistem kelistrikan yang melayani dua provinsi itu, PLN memastikan segala informasi yang mengatakan proses penormalan membutuhkan waktu berhari-hari adalah tidak benar.

"Kami pastikan seluruh proses penormalan jaringan transmisi telah selesai dan sudah tidak ada lagi daerah yang terdampak gangguan berupa pemadaman listrik baik di Kalsel maupun Kalteng," ungkapnya.

Dikatakannya, PLN memohon maaf atas ketidaknyamanan akibat gangguan. Selain itu PLN berterima kasih kepada pelanggan atas kesabaran maupun dukungan semua pihak selama proses penormalan sistem kelistrikan.

Sistem kelistrikan Kalselteng mengalami gangguan akibat jalur transmisi saluran udara tegangan tinggi (SUTT) 150 kilo Volt (kV) antara Gardu Induk (GI) Cempaka dan GI Pelaihari disambar petir pada Ahad (19/1/2020) pukul 16.49 Wita.

Gangguan alam itu menyebabkan sistem kelistrikan interkoneksi Kalselteng dengan Kaltim terlepas. Dampaknya beberapa pembangkit besar seperti PLTU Asam Asam, PLTU Pulang Pisau dan PLTA PM Noor keluar dari sistem kelistrikan.

Dampak lainnya, 22 gardu induk yang tersebar di beberapa wilayah baik Kalsel maupun Kalteng padam, sehingga suplai listrik ke pelanggan yang tersebar pada dua provinsi bertetangga itu terhenti.

Baca juga: PLN tambah 1,5 GW pembangkit EBT di 2020
Baca juga: PLN siapkan teknologi terbaik listriki ibu kota baru

Pewarta: Imam Hanafi/Yose Rizal
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sampah di NTB jadi sumber energi pembangkit listrik PLN

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar