Entakan drum yang kuat tegaskan kehidupan warga desa yang lebih baik

Entakan drum yang kuat tegaskan kehidupan warga desa yang lebih baik

Bai Haiquan memainkan drum untuk kelompok pertunjukan yangko di desa pada 17 Januari. (Antara/AsiaNet)

AsiaNet 82580

TONGLIAO, Tiongkok, 21 Januari 2020 (Antara/Xinhua-AsiaNet)--

Karena Tahun Baru Tionghoa sudah dekat, entakan drum bersuara lebih kencang di desa di Wilayah Otonomi Mongolia Dalam Tiongkok.

Bai Haiquan, seorang warga desa lokal, merupakan salah satu penampil. Sebagai anggota baru kelompok pertunjukan yangko desa, ia memainkan drum dengan keras dan akan pergi latihan setelah menggiring ternak. Bai bahkan berlatih drum dalam pikirannya saat bekerja. “Ketika seseorang senang, ia ingin memainkan drum, dan ia pandai,” kata Bai.

Bai tidak ingin bermain drum tiga tahun yang lalu, ketika dia hampir putus asa soal hidupnya. Istrinya telah didiagnosa lupus nephritis, yang menghabiskan biaya sekitar 4.000 yuan (sekitar 584 US dollar) hingga 5.000 yuan tiap bulan. Keluarganya menanggung utang, sehingga memaksa anaknya keluar dari SMA untuk mengurus ternak. Keluarga tersebut hampir hancur ketika pemerintah setempat memberikan bantuan dengan menggolongkan keluarga itu sebagai salah satu target penanggulangan kemiskinan. Dengan bantuan pemerintah, Bai mendapatkan subsidi pinjaman bernilai 30.000 yuan untuk mengembangbiakkan ternak, dan mendapat subsidi lagi sebesar 15.000 yuan. Seluruh keluarga termasuk dalam sistem asuransi perawatan medis, yang mencakup sebagian besar pengeluaran medis istri Bai.

Bai pandai memelihara ternak. Sekarang ia memiliki 16 ternak, dengan 8 yang hamil. Mereka adalah harapan Bai. “Segera akan ada anak sapi. Sapi jantan bisa dijual 10.000 yuan setelah pembiakan lima bulan,” menurutnya. Bai juga memiliki 32 mu (sekitar 2.13 hektar) jagung, dengan masing-masing mampu memproduksi 750 kg jagung berkat peningkatan irigasi dengan sarana sumur baru yang dibor oleh pemerintah lokal. Ia meraup 47.000 yuan pada tahun 2019, dan mengharapkan pemasukan lebih tahun ini. Keluarga tersebut telah terangkat dari kemiskinan pada akhir tahun 2019, dan penyakit istrinya tetap dicek. “Istri saya membaik, dan pemasukan juga membaik. Kami lebih bahagia setiap hari.”

Bai melamar sebagai drummer ketika desa itu memutuskan untuk mempersiapkan grup penampil yangko. “Bermain drum sangat menggairahkan,” katanya. “Ia terlihat menjadi orang yang berbeda ketika ia memainkan drum,” kata pejabat setempat. Bai, seorang pria yang rendah hati dan paling tulus dibandingkan sebelumnya, bahkan berkonsultasi dengan drummer desa yang terampil untuk meningkatkan kemampuannya. Penampilan Festival Musim Semi desa dipentaskan di Xiao Nian, atau malam pendahuluan, sekitar satu minggu sebelum Tahun Baru Tionghoa, Bai, yang penuh semangat, memainkan drum dengan percaya diri untuk kehidupan yang lebih baik.

Sumber: Departemen Publisitas Komite Kota CPC Tongliao

Tautan Lampiran Gambar:
http://asianetnews.net/view-attachment?attach-id=356031
http://asianetnews.net/view-attachment?attach-id=356040
http://asianetnews.net/view-attachment?attach-id=356042
http://asianetnews.net/view-attachment?attach-id=356043
http://asianetnews.net/view-attachment?attach-id=356044

Pewarta: PR Wire
Editor: PR Wire
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar