Anggaran Pilkada Serentak 2020 capai Rp9,9 triliun

Anggaran Pilkada Serentak 2020 capai Rp9,9 triliun

Ilustrasi Logo Pilkada serentak 2020 (Antara/HO)

Usulan yang telah disepakati dalam NPHD sebesar Rp9,9 triliun
Jakarta (ANTARA) - Anggaran yang disepakati Komisi Pemilihan Umum (KPU) dengan 270 pemerintah daerah untuk pelaksanaan Pilkada Serentak 2020 sebesar Rp9,9 triliun, melalui naskah perjanjian hibah daerah (NPHD).

"Usulan yang telah disepakati dalam NPHD sebesar Rp9,9 triliun," tutur Ketua KPU RI Arief Budiman dalam paparan refleksi penyelenggaraan Pemilu 2019 dan persiapan penyelenggaraan Pemilihan Serentak 2020 di Jakarta, Rabu.

Jumlah itu disebutnya lebih kecil dari usulan anggaran yang disampaikan pemda sebesar Rp11,9 triliun, dengan rincian usulan anggaran sembilan provinsi Rp1,6 triliun, 224 kabupaten Rp9 triliun dan 37 kota Rp1,2 triliun.

Baca juga: KPU: E-rekap hemat anggaran logistik pemilu

Namun yang disetujui dalam NPHD, anggaran sembilan provinsi sebesar Rp1,3 triliun, 224 kabupaten Rp7,4 triliun dan 37 kota Rp1,1 triliun.

Ada pun tahapan pelaksanaan Pilkada Serentak 2020 adalah syarat dukungan pasangan calon perseorangan 16 Oktober 2019-29 Mei 2020; pendaftaran, penelitian dan penetapan pasangan calon 16 Juni-8 Juli 2020 serta kampanye 11 Juli-19 September 2020.

Baca juga: Rasionalisasi anggaran Pilkada, KPU: kami belum terima laporan resmi

Selanjutnya pemungutan suara 23 September 2020, penghitungan dan rekapitulasi suara 23 September-5 Oktober 2020 serta penetapan calon terpilih paling lama lima hari setelah Mahkamah Konstitusi secara resmi memberitahukan permohonan yang diregistrasi kepada KPU untuk daerah tanpa sengketa atau maksimal lima hari setelah putusan Mahkamah Konstitusi untuk daerah dengan sengketa hasil pilkada.

Sementara pemutakhiran dan penyusunan daftar pemilih dilakukan mulai 23 Maret 2020 hingga sehari sebelum pemungutan suara, yakni 22 September 2020.

Baca juga: Politisasi birokrasi dalam pilkada

Pewarta: Dyah Dwi Astuti
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemberi dan penerima uang di Pilkada sama-sama bisa dipidana

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar