BNPB berkoordinasi dengan pemda dalam mitigasi kebakaran hutan

BNPB berkoordinasi dengan pemda dalam mitigasi kebakaran hutan

Direktur Kesiapsiagaan BNPB Johny Sumbung di Jakarta Selatan, Rabu (22/1/2020), mengatakan bahwa BNPB berkoordinasi dengan pemerintah daerah dalam menjalankan upaya mitigasi kebakaran hutan dan lahan.(ANTARA/Prisca Triferna)

Jakarta (ANTARA) - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) terus berkoordinasi dengan pemerintah daerah (pemda) di tingkat provinsi maupun kabupaten/kota dalam menjalankan upaya mitigasi kebakaran hutan dan lahan saat musim kemarau tiba.

"BNPB sebagai lead (pemimpin) akan berkoordinasi dengan kementerian dan lembaga maupun pemerintah daerah untuk bersama-sama melakukan pencegahan lebih awal," kata Direktur Kesiapsiagaan BNPB Johny Sumbung di sela diskusi publik perihal restorasi gambut di Jakarta Selatan, Rabu.

Dalam upaya mitigasi kebakaran hutan dan lahan, BNPB meminta pemda menyampaikan informasi mengenai prakiraan iklim dan cuaca dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) sampai ke tingkat kepala desa.

Ia juga mengemukakan bahwa salah satu masalah dalam pelaksanaan kegiatan mitigasi kebakaran hutan dan lahan adalah penggantian aparat badan penanggulangan bencana.

"Kita sudah latih, sudah memberikan pemahaman, lalu orang-orangnya diganti lagi dan sebagainya. Itulah kondisi di daerah. Tetapi kami tetap melakukan koordinasi setiap saat dengan pemerintah daerah baik di provinsi maupun kabupaten, kota," kata Johny.

Upaya mitigasi kebakaran hutan dan lahan, ia menjelaskan, juga mencakup survei ke daerah-daerah yang lahan gambutnya beberapa kali terbakar.

BNPB berencana melakukan pembasahan pada lahan gambut yang kering guna mencegah kebakaran hutan dan lahan pada musim kemarau, yang menurut prakiraan BMKG berlangsung April sampai Oktober 2020.

Baca juga:
​​BNPB lakukan langkah mitigasi karhutla jelang kemarau
KLHK minta perusahaan pantau muka air gambut untuk antisipasi karhutla

Pewarta: Prisca Triferna Violleta
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar