Metode tradisional suku asli bisa cegah kebakaran hutan Australia

Metode tradisional suku asli bisa cegah kebakaran hutan Australia

Anak-anak bermain di dalam sebuah kendaraan militer Tentara Australia yang dipercepat untuk membantu pemulihan kota menyusul kebakaran hutan, saat perkumpulan di pub kota untuk memperingati meninggalnya tiga orang dari masyakarat dan menghormati usaha pemadam kebakaran lokal di Cobargo, New South Wales, Australia, Minggu (12/1/2020). REUTERS/Alkis Konstantinidis/ama/cfo (REUTERS/ALKIS KONSTANTINIDIS)

Ketika kami menyalakan api, kami benar-benar menjaganya,
Illaroo, Australia (ANTARA) - Ketika kebakaran hutan melanda bagian tenggara Australia, penduduk asli Australia mengatakan metode pembakaran lahan tradisional mereka dapat membantu mengatasi kebakaran yang tidak terkendali yang telah menyebabkan musim kebakaran terburuk yang pernah terjadi.

Ratusan titik kebakaran hutan di Australia telah menewaskan 29 orang sejak September 2019, serta diperkirakan 1 miliar hewan musnah, dan telah menghanguskan 2.500 rumah dan total wilayah hutan seluas sepertiga ukuran Jerman.

Jacob Morris, seorang lelaki pribumi berusia 28 tahun, telah mengadakan lokakarya tentang kebakaran, untuk mengajarkan cara-cara pengelolaan lahan tradisional, dan percaya bahwa sebenarnya banyak kesedihan Australia dapat dihindari dengan menggunakan apa yang dikenal sebagai "budaya" atau "pembakaran dingin".

Untuk merevitalisasi lahan untuk tujuan pertanian atau berburu, praktik ini melibatkan menyalakan api dengan intensitas rendah untuk membakar lahan semak belukar.

Di beberapa tanah yang dimiliki secara pribadi dekat kota Nowra yang terbakar, sekitar 150 kilometer (93 mil) selatan Sydney, daerah-daerah di mana pembakaran tradisional telah digunakan lebih hijau dan lebih sedikit terpengaruh oleh kebakaran hutan, menurut Morris.

"Ketika kami menyalakan api, kami benar-benar menjaganya," kata Morris, ketika ia menunjukkan kepada Reuters bagaimana hal itu dilakukan pada sebidang rumput, dan kemudian menambahkan bahwa arah angin adalah faktor kunci untuk dipertimbangkan karena mereka memengaruhi intensitas kebakaran.

Baca juga: Hercules yang memadamkan kebakaran Australia jatuh, 3 orang tewas
Baca juga: Kebakaran Australia ganggu produksi batu bara


Biasanya api dapat dikendalikan dan pembakaran untuk waktu singkat, yang membantu mencegah kebakaran di masa depan, atau setidaknya, memperlambat laju penyebaran api, kata Morris.

Cara yang sama dipraktikkan oleh kelompok-kelompok pribumi di seluruh dunia, kata Jordan Profeit, pemadam kebakaran negara pertama Yukon yang mengunjungi Australia dari Kanada dalam program pertukaran pengetahuan.

Dinas pemadam kebakaran pedesaan Australia dan organisasi pengelolaan lahan lainnya telah mulai berkonsultasi dengan kelompok masyarakat adat sebagai bagian dari metode pembakaran mereka.

David Bowman, seorang profesor ilmu tentang api di Universitas Tasmania, mengatakan "pembakaran budaya" cenderung digunakan untuk kepemilikan kecil, sedangkan layanan kebakaran melakukan operasi pembakaran untuk mengurangi bahaya dalam skala yang lebih besar.

Pada akhirnya, katanya, pilihan metode akan berujung pada masalah pendanaan.

"Di tanah publik, pemerintah memiliki anggaran," kata Bowman. "Beri mereka anggaran yang lebih besar dan Anda bisa mendapatkan hasil yang berbeda."

Baca juga: Australia beri penghormatan terakhir kepada pemadam kebakaran
Baca juga: Hujan deras bawa harapan untuk atasi kebakaran hutan Australia

Penerjemah: Atman Ahdiat
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar