IMIP stop pemerimaan TKA asal Wuhan Tiongkok guna cegah virus corona

IMIP stop pemerimaan  TKA asal Wuhan Tiongkok guna cegah virus corona

Koordinator Hupmas PT. IMIP Morowali Dedy Kurniawan (ANTARA/HO-Hupmas IMIP)

manajemen menghentikan penerimaan TKA yang berasal dari Kota Wuhan
Palu (ANTARA) - Manajemen kawasan industri nikel PT. Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP) di Morowali, Sulawesi Tengah, langsung menghentikan penerimaan tenaga kerja asing (TKA) asal Kota Wuhan, Tiongkok, guna mencegah penyebaran virus corona ke Indonesia, khususnya Morowali.

"Sejak isu wabah virus corona melanda Tiongkok, manajemen menghentikan penerimaan TKA yang berasal dari Kota Wuhan untuk bekerja di kawasan IMIP," kata Dedy Kurniawan, Koordinator Humas PT.IMIP yang dihubungi melalui telepon di Morowali, Kamis malam.

Manajemen IMIP juga melakukan identifikasi terhadap semua TKA asal Kota Wuhan yang berada di kawasan dan melakukan pemeriksaan kesehatan secara mendalam (screening).

Baca juga: Menkes minta semua pihak bijak sebarkan informasi virus corona

Menurut dia, screening sudah dilakukan terhadap semua tenaga kerja asing (TKA) asal Tiongkok, khususnya yang baru masuk kawasan itu saat isu virus corona menyebar di negara tirai bambu tersebut.

Ia mengemukakan bahwa sejak kabar wabah corona merebak di Tiongkok, manajemen PT.IMIP menerapkan prosedur ketat untuk TKA yang masuk kawasan.

"Seluruh karyawan diwajibkan mengikuti medical check up ( MCU). Selain itu, kami juga berkoordinasi dengan pemerintah pusat dan pemerintah daerah, baik di Morowali maupun Sulawesi Tengah untuk mengantisipasi masuknya virus corona itu," ujarnya.

IMIP yang mempekerjakan sekitar 35.000 tenaga kerja - sekitar 3.000 di antaranya adalah TKA asal Tiongkok - juga terus mengikuti dengan cermat perkembangan tindakan antisipasi yang dilakukan pemerintah pusat di sejumlah titik yang berpotensi menjadi pintu masuk virus corona.

Dalam kawasan IMIP, katanya, sudah terpasang thermal scanner (pemindai suhu tubuh) sebagai upaya deteksi dini penyebaran virus tersebut.

IMIP juga melakukan pemantauan ketat di wilayah pelabuhan dimana terdapat Balai Karantina untuk melakukan pemeriksaan awak kapal dari luar negeri.

"Secara internal, kami juga mengimbau karyawan untuk membiasakan bersikap hidup bersih dan sehat," ujar Dedy.

IMIP merupakan kawasan industri nikel terbesar di Asia Pasifik dengan investasi hingga saat ini sekitar Rp90 triliun, memproduksi berbagai jenis bahan jadi dan setengah jadi berbahan nikel serta sedang menyelesaikan pabrik baterai lithium mobil listrik terbesar di dunia.

Baca juga: Huawei bantah karyawan terinfeksi virus corona

Baca juga: Round Up - Bali, virus Corona, dan wisatawan China


 
TKA asal Tiongkok yang bekerja di IMIP Morowali saat selesai bekerja. (ANTARA/HO-Hupmas IMIP)

Pewarta: Rolex Malaha
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemerintah berhati-hati pulangkan WNI di Kapal Diamond Princess

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar