HIMKI akan jadikan furnitur rotan raja dunia

HIMKI akan jadikan furnitur rotan raja dunia

Ketua Umum HIMKI Soenoto. (ANTARA/Khaerul Izan)

Kita ingin memosisikan secara realistis dan mengutamakan furnitur rotan. Rotan kita harus menjadi jagoan dan raja di dunia
Cirebon (ANTARA) - Himpunan Industri Mebel dan Kerajinan Indonesia (HIMKI) dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) di Kota Cirebon, Jawa Barat, bersepakat akan menjadikan furnitur dari rotan menjadi raja dunia, karena ini yang sangat berpotensi.

"Kita ingin memosisikan secara realistis dan mengutamakan furnitur rotan. Rotan kita harus menjadi jagoan dan raja di dunia," kata Ketua Umum HIMKI Soenoto di Cirebon, Kamis.

Soenoto menuturkan furnitur rotan memang mempunyai kesempatan yang sangat besar untuk merajai dunia, karena 85 persen rotan di dunia ada di Indonesia.

Untuk itu perlu dikembangkan dan ditingkatkan, agar hal ini bisa tercapai seperti keinginan semua pengurus dan anggota HIMKI.

"85 persen rotan dunia ada di Indonesia, maka Indonesia sangat berkesempatan paling tidak satu poin bisa jadi raja," tuturnya.

Dalam rangka menuju furnitur rotan raja dunia, maka HIMKI melebarkan sayapnya untuk membuat DPD-DPD di berbagai daerah terutama yang mempunyai bahan baku rotan atau di sektor hulunya.

"Makanya HIMKI membuka sayap DPD-DPD sampai ke hulu yaitu diluar Jawa, untuk mencapai raja dunia," ujarnya.

Pada Rakernas yang digelar selama dua hari di salah satu hotel di Kota Cirebon, HIMKI juga bersepakat untuk mengutamakan furnitur rotan, namun juga masih terus mendorong furnitur non rotan bisa bersaing di dunia.

"Tapi kalau kita membaginya kayu dan non kayu itu tidak proporsional, karena kalau kayu semua negara punya. Rotannya kita harus jadikan yang nomor satu didunia dan non rotan bisa bersaing," katanya.

Baca juga: Menperin ajak industri rotan ekspansi di Palu

Baca juga: Ekspor kerajinan rotan Bali naik signifikan

Baca juga: Furnitur rotan janjikan peluang cemerlang

Baca juga: Rotan produk mendunia, berciri khas indonesia

Pewarta: Khaerul Izan
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Mendorong promosi dan kreativitas furnitur Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar