Polda tutup 10 lubang penambangan emas liar di TNGHS

Polda tutup 10 lubang penambangan emas liar di TNGHS

Kepolisian Daerah (Polda) Banten menutup sebanyak 10 penggalian emas liar yang diduga masih dilakukan penambangan di kawasan  Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS). (ANTARA)

Semua lubang pertambangan liar dilakukan penyisiran dan dilakukan penutupan jika ditemukan lubang pertambangan emas itu
Lebak (ANTARA) - Kepolisian Daerah (Polda) Banten menutup sebanyak 10 penggalian emas liar yang diduga masih dilakukan penambangan di kawasan Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS).

"Kita akan bertindak tegas jika penambang liar itu kembali melakukan aktivitas penambangan," kata Karo Operasional Polda Banten Komisaris Besar Aminudin Roemtaat di Lebak, Jumat.

Penutupan lubang penggalian liar itu melibatkan tim satuan tugas (Satgas) penambangan emas tanpa izin (PETI) Provinsi Banten terdiri dari Polda Banten, TNI dan intansi terkait.

Baca juga: Kerusakan hutan di TNGHS akibat Pemkab Lebak tak miliki kewenangan
Baca juga: Warga Cigobang di Lebak masih bertahan di posko pengungsian
Baca juga: 807 rumah warga Lebak korban banjir direlokasi


Mereka tim tersebut melakukan penyisiran di kawasan TNGHS dan ditemukan 10 lubang besar yang diduga masih dilakukan aktivitas penambangan.

"Kita hari ini menutup 10 lubang penambangan liar dengan police line," katanya menjelaskan.

Ia mengatakan, ke-10 lubang pertambangan emas itu, di antaranya berada di jalur Citorek, Kecamatan Cibeber.

Untuk menuju jalur Cikancra hingga kini tim satgas belum mendapatkan laporan, karena akses menuju lokasi cukup jauh.

Namun, tim kedua yang dipimpin oleh Dansat Brimob Kombes Dedi Suryadi masih berada di Cikancra.

Petugas satgas PETI membentuk dua tim ada yang ke wilayah Citorek sebanyak 9 titik dan tim kedua 7 titik.

"Kita menerjunkan personil sebanyak 302 personil dan terbagi dua tim itu," katanya.

Ia juga mengatakan, seluruh titik lubang penambang liar di wilayah TGNHS dilakukan penyisiran baik oleh Polda Banten maupun Polres Lebak.

Sebab, diperkirakan jumlah lubang penambangan liar mencapai ratusan lubang dengan kondisi medan sulit terjangkau.

"Semua lubang pertambangan liar dilakukan penyisiran dan dilakukan penutupan jika ditemukan lubang pertambangan emas itu," katanya.

Menurut dia, tim Satgas PETI melakukan patroli sejak dua hari yakni Kamis (23/1) dam Jumat (24/1) dengan mendatangi Blok Cimari, Cirotan, Cidandak, Gunung Leutik, Muara Tilu, Bunung Masigit, Pasir Wiru, Sopal dan Cigadang.

Selain itu juga Blok Ciburuluk, Ciawitali, Cikatumburi, Pasir Ipis, Ciburiling, Cikopo dan Cimadur,katanya.

Sementara itu, Kabid Humas Polda Banten, Kombes Pol Edy Sumardi mengatakan tim satgas PETI terus melakukan proses penyelidikan dan penyidikan terhadap pelaku perusak lingkungan.

Namun, pihaknya hingga kini belum melakukan penangkapan terhadap pelaku yang diduga melanggar hukum.

"Kami kini tengah melakukan pemeriksaan terhadap 12 saksi untuk menegakan supremasi hukum," katanya.

Baca juga: Kekerasan seks terhadap anak dan perempuan di Banten cukup menonjol
Baca juga: Ular kobra ukuran besar masuk perkampungan Sentral Rangkasbitung


 

Pewarta: Mansyur suryana
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Wapres RI minta pengungsi banjir bandang Lebak bersabar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar