Pertamina : Stok elpiji ukuran 3 kg di Jatim aman

Pertamina : Stok elpiji ukuran 3 kg di Jatim aman

Pengecer membeli tabung gas elpiji 3 Kg saat operasi pasar di Jombang, Jawa Timur, Sabtu (25/8). Untuk mengatasi kelangkaan elpiji 3 Kg di Kabupaten Jombang, Pertamina melalui agen-agen menggelar operasi pasar dengan harga Rp 16 ribu per tabung. Antara Jatim/Syaiful Arif/mas/18.

Stok elpiji berada di posisi aman, realisasi hariannya sekitar 4.100 metrik ton (MT)/hari.
Surabaya (ANTARA) - Stok elpiji khususnya ukuran 3 kg di Jawa Timur berada dalam posisi aman, meski sebelumnya beredar isu terkait pencabutan subsidi yang membuat masyarakat resah.

"Stok elpiji berada di posisi aman, realisasi hariannya sekitar 4.100 metrik ton (MT)/hari," kata Unit Manager Communication & CSR Pertamina MOR V, Rustam Aji kepada media di Surabaya, Jumat.

Ia menjelaskan, konsumsi itu terdiri dari 3.900 MT/hari untuk elpiji 3 Kg dan 200 MT/hari untuk elpiji nonPSO. Sedangkan untuk wilayah Bali, konsumsinya mencapai 682 MT/hari untuk elpiji PSO, dan 56 MT/hari serta elpiji nonPSO.

"Kami akan berkoordinasi dengan pemda setempat memantau perkembangan harga jual elpiji 3 kg sesuai dengan harga eceran tertinggi (HET). Pertamina juga akan memastikan harga di tingkat agen dan pangkalan sesuai dengan HET, serta menindak tegas agen atau pangkalan yang melakukan pelanggaran dan penyelewengan," katanya.

Baca juga: Kementerian ESDM tegaskan subsidi elpiji tiga kg tidak dicabut

Untuk menjelang Imlek, kata dia, Pertamina MOR V memprediksi kenaikan konsumsi elpiji sebesar 5 persen di wilayah Jawa Timur dan Bali.

Pertamina, kata dia telah menyiapkan langkah strategis untuk memastikan keamanan stok kepada masyarakat, hal ini mengantisipasi peningkatan konsumsi jelang perayaan tahun baru Imlek, di antaranya memantau kebutuhan di setiap wilayah dan menyediakan pasokan sesuai dengan estimasi kebutuhan.

"Kami juga bekerja sama dengan Pemerintah Daerah (Pemda) untuk terus mengawasi perkembangan di lapangan," katanya.
Baca juga: Anggota DPR soroti wacana distribusi elpiji subsidi secara tertutup

Pewarta: A Malik Ibrahim
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar