Artikel

Mengenal dan mencegah terjangkit virus corona

Oleh Martha Herlinawati S

Mengenal dan mencegah terjangkit virus corona

Petugas KKP mengawasi layar monitor alat pemindai suhu tubuh (Thermal Scanner) untuk mencegah dan mengantisipasi masuknya virus Corona melalui penumpang pesawat di terminal kedatangan Bandar Udara Internasional Syamsudin Noor Banjarmasin, (24/1/2020). ANTARA/Yose Rizal/aa.

dibutuhkan kewaspadaan dan kejelian dari orang sekitar,
Jakarta (ANTARA) - Virus corona diyakini pertama kali muncul di Wuhan di China pada Desember 2019 dan hingga 24 Januari 2020, virus corona telah menewaskan 25 orang dan menginfeksi 800 orang lainnya.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sendiri menyatakan situasi darurat namun bukan pada level internasional.

Kepala Lembaga Biologi Molekuler Eijkman Prof. Amin Subandriyo mengajak masyarakat agar menjaga pola hidup bersih dan sehat serta menjauhi kontak dengan orang yang dicurigai terjangkit virus corona.

"Yang penting untuk dilakukan masyarakat adalah pola hidup bersih dan sehat artinya menghindari menyentuh benda-benda yang mungkin tercemar dan selalu mencuci tangan," kata Amin saat dihubungi ANTARA, Jakarta, Jumat.
 

Masker bukan satu-satunya alat efektif cegah Virus Corona



Menurut Amin, virus corona banyak ditemukan terutama di hewan, sementara yang menyerang manusia hanya sebagian kecil dari virus corona. Sampai saat ini sudah ada enam jenis virus corona yang diketahui diantaranya, yaitu Middle East Respiratory Syndrome-Corona Virus (MERS-CoV) dan Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS).

Sementara virus corona yang ditemukan di China teridentifikasi jenis baru dan belum pernah ditemukan sebelumnya sebagai virus corona yang menyerang manusia.

Virus corona jenis baru yang ditemukan di China itu secara kekerabatan dekat dengan virus SARS, dan dapat menular tidak hanya dari hewan pembawa virus tapi juga antar manusia.

"Virus ini bisa menular dari satu orang ke orang lain. Kalau itu terjadi maka otomatis penyebaran virus corona-nya akan lebih cepat," ujarnya.

Amin menuturkan masa inkubasi hanya beberapa hari dari terinfeksi virus corona asal China sampai timbul gejala sehingga dimungkinkan saja orang yang terinfeksi tapi belum muncul gejala selalu bepergian ke tempat lain baik itu di dalam kota maupun sampai ke luar negeri.

"Jadi mungkin saja terjadi bahwa ada orang yang sudah terbang jauh dalam satu hari gejalanya belum muncul begitu sampai di negara tujuan baru muncul gejalanya," ujarnya.

Baca juga: LIPI dorong mitigasi penyebaran virus corona dari satwa liar

Upaya pencegahan

Karena virus corona bisa ditularkan lewat hewan ke manusia dan antar manusia, maka masyarakat pada umumnya harus waspada walaupun tidak perlu terlalu panik tapi harus sudah melakukan upaya-upaya pencegahan diantaranya pertama, hindari kontak dan pendekatan dengan pasien yang diduga terkena virus corona.

"Karena itu (virus corona asal China) bisa ditularkan lewat batuk, bersin dan sebagainya," ujarnya.

Kedua, masyarakat harus menghindari kontak dengan hewan terutama di negara yang sudah terdapat kasus positif adanya pasien terjangkit virus corona.

"Virus corona itu bisa menyerang manusia, bisa menyerang hewan, dan juga ada yang menular dari hewan ke manusia," tutur Amin.

Ketiga, masyarakat harus selalu menjaga pola hidup bersih dan sehat agar tidak mudah terjangkit penyakit.

Keempat, orang-orang yang bisa masuk dan keluar di lingkungan fasilitas perawatan termasuk petugas kesehatan juga harus menerapkan kewaspadaan umum seperti memakai masker jika didapati ada pasien terjangkit virus corona yang dirawat di rumah sakit itu.

Kelima, harus mewaspadai riwayat perjalanan saat menduga seseorang suspect virus corona.

Keenam, masyarakat saat ini harus menghindari perjalanan ke negara yang ditemukan kasus positif pasien terjangkit virus corona.

Semua lini masyarakat termasuk pihak rumah sakit harus waspada terhadap lingkungan. "Kalau menghadapi kasus misalnya ada orang datang tiba-tiba batuk langsung ditanya bepergian tidak ke mana atau melakukan perjalanan ke mana, itu dibutuhkan kewaspadaan dan kejelian dari orang sekitar," ujar Amin.

Baca juga: Antisipasi penyebaran virus, Menhub tutup penerbangan rute Wuhan

Gejala

Ketika terjangkit virus corona tersebut, gejala yang timbul mirip seperti infeksi saluran pernafasan seperti batuk disertai demam atau sebaliknya demam dulu lalu diikuti dengan batuk. Gejala lain adalah mulai sesak nafas sampai gejala agak berat yakni kesulitan dalam bernafas sehingga harus membutuhkan alat-alat bantu untuk pernapasan.

Orang yang diduga terjangkit virus tersebut harus dilacak riwayat kontak dan perjalanannya selama 14 hari sebelumnya untuk mencari tahu apakah dia pernah kontak dengan pasien yang menunjukkan gejala terinfeksi virus corona.

"Kalau di rumah sakit, setelah kontak dengan pasien, setelah merawat pasien kemudian timbul gejala, dan itu mesti diwaspadai. Tentu gejala-gejala itu menjadi entry point untuk mencurigai kasusnya. Tapi kemudian harus dikonfirmasi ke laboratorium apakah dia betul terinfeksi oleh virus corona," ujarnya.

Untuk kasus yang lebih parah, orang yang terjangkit virus corona ini bisa mengalami gejala berat seperti pneumonia berat, gagal nafas, gagal ginjal sampai kematian.

Amin menuturkan memang virus corona sudah pernah ditemukan di berbagai binatang dan binatang itu bisa menularkan ke manusia seperti virus MERS yang ditularkan dari unta ke manusia. Namun untuk virus corona yang baru ditemukan di China ditengarai ditularkan oleh ular atau kelelawar. Tetapi, masih perlu penelitian lebih lanjut untuk membuktikan penularan itu berasal dari hewan mana.

"Yang saat ini diisolasi di Wuhan ini memang belum dibuktikan secara eksperimental dari hewan yang mana," ujarnya.

Otoritas di Wuhan sudah melakukan isolasi terhadap hewan-hewan yang mungkin menjadi sumber infeksi virus itu.

"Awalnya mereka yang sakit adalah mereka yang kerja di pasar ikan tapi ternyata di pasar ikan itu juga dijual hewan lain yang dikonsumsi oleh masyarakat," ujarnya.

Hewan tersebut berperan sebagai carrier atau pembawa virus saja, dan tidak memiliki gejala apapun seperti sakit jika di dalam tubuhnya terdapat virus corona, sehingga masyarakat tidak dapat membedakan secara kasat mata hewan yang berada di sekitar atau yang dikonsumsi itu membawa virus corona atau tidak.

Untuk mengetahui orang positif atau negatif terjangkit virus corona, maka perlu dilakukan pemeriksaan laboratorium. Lendir yang ada di tenggorokan bagian belakang dapat diambil lalu dikirim ke laboratorium untuk diperiksa sehingga dapat diketahui ada tidaknya virus corona dalam tubuh pasien.

Saat ini, baru ada dua laboratorium di Jakarta yang bisa melakukan pemeriksaan itu yakni di Lembaga Biologi Molekuler Eijkman dan Balai Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan RI.

Hingga saat ini, sebanyak tiga negara di Asia Tenggara telah mengumumkan adanya kasus positif pasien terjangkit virus corona, yakni Singapura, Vietnam dan Thailand.

Baik di Thailand dan Vietnam, masing-masing negara ditemukan sebanyak dua warga negara China yang positif terjangkit virus corona.

Di Singapura, sudah tiga orang yang positif mengidap virus corona.

Sementara itu, Jepang pada Jumat (24/1) memastikan ada orang kedua yang terpapar virus corona baru dari China.

Demikian juga pemerintah Korea Selatan telah memastikan kasus kedua virus corona yang berasal dari China.

Sedangkan di Indonesia, belum ada ditemukan kasus pasien yang positif terkena virus corona. Hingga saat ini, ada empat suspect ditemukan di Indonesia.

Direktur Medik dan Perawatan Rumah Sakit Penyakit Infeksi (RSPI) Sulianti Saroso Jakarta, Dr Diany Kusumawardhani, mengatakan pihaknya saat ini sedang merawat satu pasien yang menjadi "suspect" virus corona tetapi kondisinya masih stabil dan tidak ada perburukan.

"Belum dinyatakan sebagai virus corona," ujar Diany.

Rumah Sakit Umum Pusat Sanglah Denpasar Bali merawat tiga pasien yang diduga terjangkit virus corona. Mereka merupakan wisatawan asing yakni satu orang dewasa asal Meksiko dan dua diantaranya anak-anak berusia sekitar 5 - 6 tahun yang berasal dari China.

"Tiga pasien itu masih suspect belum pasti, untuk menjelaskan itu perlu pemeriksaan swipe dan sudah dikirim ke Jakarta belum ada hasilnya. Sementara kami rawat sebagai observasi dulu," kata kata Direktur Medik dan Keperawatan RSUP Sanglah Dr dr I Ketut Sudartana.

Terkait virus corona yang mewabah di kota Wuhan, China, Presiden RI Joko Widodo meminta seluruh pihak terkait untuk memperketat pengawasan setiap kedatangan orang dan barang dari luar negeri, serta memerintahkan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto untuk mencegah penularan virus corona di Indonesia.

Baca juga: RSPI siap tangani pasien terjangkit virus corona
 

Oleh Martha Herlinawati S
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar