Polisi terjunkan 100 personel amankan perayaan Imlek di Kota Malang

Polisi terjunkan 100 personel amankan perayaan Imlek di Kota Malang

Kapolresta Malang Kota Kombes Pol Leonardus Simarmata (tengah) pada saat mengecek kondisi di Klenteng Eng An Kiong, Kota Malang, Jawa Timur, Sabtu (25/1/2020). (ANTARA/Vicki Febrianto)

Malang, Jawa Timur (ANTARA) - Pihak Kepolisian Resor Kota (Polresta) Malang Kota menerjunkan sebanyak 100 personel atau satu Satuan Setingkat Kompi (SSK) untuk mengamankan perayaan Tahun Baru Imlek 2571 di Kota Malang, Jawa Timur.

Kapolresta Malang Kota Kombes Pol Leonardus Simarmata mengatakan bahwa pihaknya memberikan pengamanan di tempat-tempat ibadah yang ada di Kota Malang, untuk memberikan rasa aman kepada masyarakat yang tengah melakukan ibadah.

"Kurang lebih ada seratus anggota yang diterjunkan, satu SSK. Diharapkan perayaan Imlek berjalan lancar dan aman, tidak ada halangan," kata Leonardus yang kerap disapa Leo itu, di Klenteng Eng An Kiong, Kota Malang, Jawa Timur, Sabtu.

Baca juga: Polresta Sidoarjo sterilisasi klenteng saat Imlek

Leo menambahkan, sebelum upacara doa di Klenteng Eng An Kiong dan tempat ibadah lain di Kota Malang, pihaknya telah melakukan sterilisasi yang dilanjutkan dengan pengamanan selama ibadah berlangsung.

"Kami memberikan pengamanan, pagi tadi sudah steril untuk tempat ibadah. Selesai dengan aman dan tidak ada halangan," ujar Leo.

Baca juga: Penumpang kereta di Madiun dihibur atraksi barongsai

Perayaan Tahun Baru Imlek yang bertepatan dengan akhir pekan kali ini, lanjut Leo, pihaknya akan fokus melakukan pengamanan di pusat-pusat perbelanjaan, tempat wisata, dan tempat-tempat keramaian yang ada di wilayah Kota Malang.

Selain itu, pihaknya juga tetap bersiaga pada malam hari, untuk mengantisipasi adanya balap liar. Biasanya, pada saat hari libur, banyak kegiatan balap liar yang meresahkan dan memiliki potensi kecelakaan tinggi di sekitar Kota Malang.

"Nanti malam kami akan antisipasi balap liar, karena pada musim libur, biasanya mereka keluar untuk balapan," ujar Leo.

Baca juga: Ramalan tahun Tikus Logam, menurut ahli fengshui untuk Indonesia

Pada Tahun Baru Imlek 2571 yang menurut penanggalan Tiongkok memasuki tahun Tikus Logam, dinyatakan sebagai tahun yang penuh keterampilan bagi umat manusia untuk mendapatkan berkah.

Dengan salah satu filosofinya adalah jika seorang petani di Indonesia itu terampil dalam mengolah sawah, maka akan mendapatkan hasil melimpah. Sementara jika tidak, maka hasil panen juga tidak akan baik.

Pewarta: Vicki Febrianto
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polisi bagikan bansos Rp600 ribu per bulan untuk 1.298 sopir

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar