Steven Mnuchin optimistis tentang kesepakatan perdagangan AS-Inggris

Steven Mnuchin optimistis tentang kesepakatan perdagangan AS-Inggris

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin berbicara di Chatham House di London, Inggris, 25 Januari 2020. REUTERS/Henry Nicholls

Saya pikir banyak masalah dapat ditangani secara bersamaan dan lagi kami berharap untuk melanjutkan hubungan perdagangan yang hebat, dan, jika ada, saya pikir akan ada lebih banyak perdagangan secara signifikan antara AS dan Inggris
London (ANTARA) - Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan bahwa ia optimistis Amerika Serikat dan Inggris, yang akan segera keluar dari Uni Eropa, akan mencapai kesepakatan perdagangan tahun ini dan ia telah membahasnya dengan menteri keuangan Inggris pada Sabtu (25/1).

Presiden AS Donald Trump ingin kemajuan dalam pembicaraan perdagangan sebelum pemilihan presiden November, sementara di Inggris prospek kesepakatan telah disebut-sebut oleh para pendukung Brexit sebagai cara untuk mengimbangi dampak meninggalkan Uni Eropa dan menggunakan pengaruh atas blok dalam pembicaraan perdagangan antara London dan Brussels.

“Saya cukup optimistis. Saya pikir perdana menteri dan presiden memiliki hubungan yang sangat baik,” kata Mnuchin pada audiensi di lembaga pemikir Chatham House di London.

Mnuchin mengatakan dia mengadakan pertemuan sarapan pagi dengan menteri luar negeri Inggris Sajid Javid pada Sabtu (25/1), setelah berbicara dengannya minggu ini di Forum Ekonomi Dunia di Davos.

"Kami fokus pada upaya menyelesaikan ini tahun ini karena kami pikir itu penting bagi kami berdua," katanya.

Setelah Amerika Serikat baru-baru ini menyelesaikan tahap awal dari perjanjian perdagangan dengan China, kesepakatan dengan Inggris dan Uni Eropa sekarang menjadi prioritas, kata Mnuchin.

Sementara Mnuchin mengakui bahwa Inggris mungkin perlu menyelesaikan beberapa masalah dengan Uni Eropa sebelum dapat membahasnya dengan Washington, ia tidak melihat hal ini menyebabkan penundaan.

"Saya pikir banyak masalah dapat ditangani secara bersamaan dan lagi kami berharap untuk melanjutkan hubungan perdagangan yang hebat, dan, jika ada, saya pikir akan ada lebih banyak perdagangan secara signifikan antara AS dan Inggris," katanya.

Ditanya oleh seorang reporter apakah Inggris berencana untuk menerapkan pajak layanan digital pada raksasa teknologi AS seperti Facebook dan Google yang dapat menghambat negosiasi perdagangan, Mnuchin mengatakan bahwa ia membahas masalah tersebut pada Sabtu (25/1) dengan Javid.

Washington mengancam akan mengenakan tarif pada produk-produk dari negara-negara anggota Uni Eropa jika mereka menindaklanjuti dengan rencana untuk memperkenalkan pajak baru pada raksasa teknologi AS.

"AS merasa sangat kuat bahwa pajak apa pun yang dirancang khusus untuk perusahaan digital adalah pajak diskriminatif dan tidak sesuai," kata Mnuchin.

Inggris mengatakan pihaknya bermaksud untuk menerapkan pajak, sementara Prancis telah menunda rencananya untuk menunggu negosiasi yang lebih luas dalam Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (OECD).

Mnuchin mengatakan dia ingin mempersempit defisit perdagangan AS dengan Uni Eropa tetapi bahwa perbedaan antara negara-negara anggota blok akan mempersulit negosiasi.

"Ketika kita berbicara tentang Uni Eropa, salah satu tantangannya adalah beberapa dari masalah ini benar-benar hanya beberapa negara, tetapi saya pikir, seperti yang Anda tahu, karena Uni Eropa kita tidak dapat menegosiasikan hal-hal ini secara bilateral," kata dia.

"Salah satu tantangan dalam berurusan dengan Uni Eropa adalah bahkan di dalam Uni Eropa mereka memiliki pandangan yang berbeda," tambahnya.

Baca juga: AS akan dukung Inggris pascaBrexit dengan kesepakatan perdagangan

Baca juga: Presiden Jokowi ajak pengusaha Inggris investasi di Indonesia

Baca juga: Pengusaha Indonesia-Inggris sepakati bisnis 19,02 miliar dolar AS

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar