ASITA Sumatera Selatan hentikan jual wisata ke China

ASITA Sumatera Selatan hentikan jual wisata ke China

Arsip - Sekretaris Dewan Pengurus Daerah Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (DPD ASITA) Sumsel, Ari Afrizal. (ANTARA/Aziz Munajar/20)

Mau tidak mau terpaksa kami tunda, lagipula tamu-tamunya juga sudah ketakutan dan memilih mundur
Palembang (ANTARA) - Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (ASITA) Sumatera Selatan menghentikan sementara penjualan paket-paket perjalanan ke China akibat wabah Virus Corona yang melanda negara tersebut.

Sekretaris Dewan Pengurus Daerah ASITA Sumatera Selatan Ari Afrizal di Palembang, Selasa, mengatakan penghentian penjualan itu berdasarkan surat edaran Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekaf) yang melarang perjalanan wisata ke China sementara waktu.

"Mau tidak mau terpaksa kami tunda, lagipula tamu-tamunya juga sudah ketakutan dan memilih mundur," ujar Ari Afrizal kepada Antara.

Menurut dia, edaran tersebut telah diteruskan ke 100 agen perjalanan wisata di Sumatera Selatan, namun sebetulnya hanya 10 agen saja yang aktif membawa tamu berlibur ke China.

Perjalanan biasanya merupakan paket outbond ke Malaysia, Singapura, lalu China, atau paket langsung ke Hongkong, Shenzen maupun Hainan yang rata-rata membawa 3-4 orang wisatawan asal provinsi itu dalam satu bulan.

"Kalau untuk tamu dari China ke Sumatera Selatan melalui agen wisata sejauh ini belum pernah ada, lebih banyak dari Sumatera Selatan ke China," tambahnya.

Khusus perjalanan ke Hongkong, kata dia, agen-agen sudah menghentikan penjualan paket perjalanan sejak pecahnya demonstrasi di wilayah tersebut.

Pihaknya belum bisa memastikan kisaran waktu penundaan perjalanan tersebut karena harus menunggu kepastian dari Kemenparekraf, sementara waktu agen-agen menutupinya dengan menjual paket perjalanan ke Malaysia dan Singapura.

Meski Malaysia dan Singapura ikut terkontaminasi Virus Corona, pihaknya tetap mengadakan perjalanan karena belum ada larangan dari dua negara tersebut serta untuk menjaga dominasi kunjungan.

"Wisatawan yang datang ke Sumsel lewat agen wisata memang paling dominan dari Malaysia, Singapura dan Thailand, tapi kalau memang ada pelarangan dari negara-negara itu ya terpaksa stop juga," jelas Ari.

Baca juga: Sri Mulyani sebut virus Corona timbulkan pesimisme pada perekonomian

Baca juga: Mari Pangestu sebut virus corona berpotensi pengaruhi perdagangan


 

Pewarta: Aziz Munajar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kawasan ring satu observasi WNI sejauh 50 meter

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar