Pelindo I Malahayati layani ekspor tanah pozzolan ke Bangladesh

Pelindo I Malahayati layani ekspor tanah pozzolan ke Bangladesh

Aktivitas bongkar-muat tanah pozzolan untuk diekspor ke Bangladesh di pelabuhan Pelindo 1 Cabang Malahayati, Aceh. Dokumentasi Pelindo I

Kami berharap frekuensi dan kuantitas kegiatan ekspor tanah pozzolan dan komoditas lainnya melalui Pelabuhan Malahayati semakin meningkat
Jakarta (ANTARA) - PT Pelabuhan Indonesia I Persero (Pelindo I) Cabang Malahayati Aceh melayani ekspor tanah pozzolan ke Bangladesh dengan total estimasi mencapai 300.000 ton.

"Kami berharap frekuensi dan kuantitas kegiatan ekspor tanah pozzolan dan komoditas lainnya melalui Pelabuhan Malahayati semakin meningkat dan dilakukan secara berkelanjutan, sehingga dapat mendukung peningkatan perekonomian Provinsi Aceh,” ujar General Manager Pelindo I Cabang Malahayati, Sam Arifin Wiwi dalam keterangan resmi yang diterima di Jakarta, Selasa.

Sam mengatakan bahwa hal tersebut merupakan ekspor tanah pozzolan yang pertama tahun 2020 melalui Pelabuhan Malahayati.

Baca juga: Kementan-Pelindo sinergi genjot ekspor tiga kali lipat


Untuk mendukung hal tersebut, Pelindo I terus melakukan pembenahan secara berkelanjutan di Pelabuhan Malahayati.

“Pelindo I terus berkomitmen untuk meningkatkan pelayanan dan mengembangkan Pelabuhan Malahayati yang dapat mendukung potensi peningkatan pendapatan daerah di wilayah Aceh," kata Sam. 

Menurut dia, Diawali dengan kegiatan ekspor pozzolan, semua pihak diharapkan dapat saling bersinergi untuk memotivasi dan mendorong minat pelaku usaha di berbagai sektor untuk memanfaatkan potensi perdagangan melalui moda tranportasi laut di Pelabuhan Malahayati. 

Pelindo I Cabang Malahayati yang berlokasi di Krueng Raya Aceh Besar, melayani kegiatan ekspor tanah pozzolan dari Malahayati yang akan diekspor ke Bangladesh, pada 28 Januari 2020.

Baca juga: Pelindo Tanjung Pandan mulai ekspor langsung Desember


Tanah pozzolan ini diekspor menggunakan kapal jenis bulk carrier, yaitu Kapal MV Ying Li berbendera Panama dengan Gross Tonnage sebesar 24.953 GT dan panjang seluruhnya 181,50 m.

Kapal ini sandar di Pelabuhan Malahayati untuk melakukan kegiatan muat curah kering pozzolan dengan estimasi muatan sebanyak 28.000 ton.

Kegiatan ekspor pozzolan melalui Pelabuhan Malahayati ini rencananya akan berlangsung selama beberapa bulan ke depan, dengan total estimasi mencapai 300.000 ton.

VP Humas Pelindo I Fiona Sari Utami menjelaskan bahwa saat ini Pelabuhan Malahayati memiliki dermaga dengan panjang 380 meter, lapangan penumpukan seluas 30.971 meter persegi dan didukung alat bongkar muat berupa satu unit HMC, 2 unit Mobile Crane, tiga unit forklift dan enam unit truk pengangkut peti kemas dan alat lainnya.

Baca juga: Pelindo IV akan alihkan sebagian ekspor dari Balikpapan ke Kaltara
​​​​​​​


“Pelabuhan Malahayati memiliki kedalaman alur 9,5 meter, dermaga yang mendukung, adanya pelayaran yang terjadwal, tersedianya alat bongkar muat, lapangan penumpukan peti kemas dan transportasi jalan yang mendukung. Sehingga sangat mendukung untuk masuknya akivitas ekspor impor melalui Pelabuhan Malahayati dalam meningkatkan daya saing harga barang di Aceh”, ujar Fiona.

Sebagai informasi, tanah Pozzolan adalah bahan yang mengandung senyawa silika atau silika alumina dan alumina, yang tidak mempunyai sifat mengikat seperti semen.

Pozzolan dibedakan menjadi dua jenis berdasarkan proses pembentukannya yaitu pozzolan alam dan pozzolan buatan. Pozzolan alam adalah bahan alam yang merupakan sedimentasi dari abu atau lava gunung berapi yang mengandung silica aktif (pozzolan alam banyak terdapat di Aceh).

Sedangkan untuk pozzolan buatan banyak jenisnya, baik merupakan sisa pembakaran dari tungku, maupun hasil pemanfaatan limbah yang diolah menjadi abu yang mengandung silica. Material pozzolan dapat digunakan sebagai material tambahan dalam campuran semen.

Baca juga: Pelindo targetkan kajian pelabuhan di Tajung Carat tuntas 2019

 

Pewarta: Aji Cakti
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Peserta mudik gratis Pelindo I naik 195 persen

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar