Korban meninggal banjir di Tapanuli Tengah jadi 6 orang

Korban meninggal banjir di Tapanuli Tengah jadi 6 orang

Petugas BNPB mengevakuasi korban banjir di Kabupaten Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, Rabu (29/1/2020). ANTARA/HO

Medan (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Tapanuli Tengah, Provinsi Sumatera Utara menyebutkan korban meninggal dunia akibat banjir bandang di daerah itu bertambah menjadi enam orang pada Rabu.

Sekretaris BPBD Kabupaten Tapanuli Tengah Agus Haryanto yang dihubungi dari Medan, Rabu, mengatakan korban meninggal dunia itu berasal dari Kecamatan Barus dan Andam Dewi.
 
"Data terbaru enam orang meninggal dunia dan tiga dinyatakan hilang. Untuk korban meninggal masih dalam proses identifikasi," katanya.
 
Banjir akibat curah hujan tinggi merendam tujuh desa di Kecamatan Barus, Kabupaten Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, Rabu dini hari.
 
Sebanyak tujuh desa yang terendam banjir tersebut, yakni Desa Kampung Mudik, Desa Pasar Terandam, Desa Bungo Tanjung, Desa Kinali, Desa Ujung Batu, Kelurahan Batu Gerigis, dan Kelurahan Padang Masiang.
 
Data Badan Nasional Penanggulangan Bencana, sebelumnya juga mencatat 22 korban luka dan 700 keluarga terdampak bencana alam itu.

Posko pengungsian dan posko kesehatan telah dibuka di daerah itu untuk penanganan warga yang terdampak bencana alam tersebut.

Baca juga: Banjir di Tapanuli Tengah, dua orang meninggal, 22 luka-luka
Baca juga: Tanah Datar cabut tanggap darurat banjir bandang Malalo

 

Pewarta: Nur Aprilliana Br. Sitorus
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar