PCOM minta Mahathir prakarsai tolak usulan Trump

PCOM minta Mahathir prakarsai tolak usulan Trump

Ketua Palestinian Cultural Organization Malaysia (PCOM) Muslim Imran. (Foto ANTARA/dok )

Rencana bias yang tidak adil ini langsung ditolak oleh semua warga Palestina
Kuala Lumpur (ANTARA) - Organisasi Palestina di Kuala Lumpur, Organisasi Budaya Palestina Malaysia (PCOM) meminta Malaysia di bawah kepemimpinan berani Perdana Menteri Mahathir Mohamad untuk memainkan peran utama dalam memobilisasi negara-negara Muslim dan non-Muslim dalam perjuangan panjang untuk Palestina yang berdaulat bebas.

Pemimpin PCOM Muslim Imran mengemukakan hal itu di Kuala Lumpur, Kamis, menanggapi usulan perdamaian Timur Tengah Trump yang disampaikan kepada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan pemimpin oposisi Benny Gantz serta dipelopori oleh menantu lelakinya dan penasihat khusus Jared Kushner.

Rencana itu mengusulkan pembentukan negara Palestina kecil yang disfungsional dengan ibukota di Yerusalem Timur.

Juga sesuai dengan rencana ini, hak lebih dari enam juta pengungsi Palestina untuk kembali ke tanah air mereka akan diganti dengan beberapa tindakan dangkal untuk memberikan kompensasi dan menyerap mereka ke negara lain.

"Rencana bias yang tidak adil ini langsung ditolak oleh semua warga Palestina. Semua faksi politik Palestina dan LSM berdiri bersatu dalam menolak kesepakatan Trump yang tidak adil," katanya.

Presiden Palestina dan pemimpin Fatah Mahmoud Abbas jelas menolak rencana Trump, sementara Ketua Hamas Ismail Haniyyah menyatakan posisi yang sama dan memanggil Presiden Abbas untuk mengadakan pertemuan tingkat tinggi langsung di Mesir untuk semua faksi Palestina yang melawan rencana Amerika itu.

"Menghadapi dan menggagalkan kesepakatan abad ini dan melindungi kepentingan rakyat kita adalah tugas dan tanggung jawab semua warga Palestina dan orang-orang bebas di seluruh dunia," ujarnya.

"Oleh karena itu, kami menekankan perlunya posisi yang bertanggung jawab dan berani untuk menghadapi proposal Trump yang tidak adil dengan memobilisasi massa Palestina dan meningkatkan segala bentuk perlawanan melawan pendudukan Israel," katanya.

Usulan AS yang disebut sebagai "Deal of The Century" ini juga harus mendapat kecaman internasional yang kuat untuk menggagalkan kerusakan yang mungkin ditimbulkannya terhadap tanah dan rakyat Palestina, dan terhadap stabilitas kawasan, dan bahkan dunia.

Mengingat hal ini, PCOM menyerukan kepada semua negara yang cinta kebebasan untuk berdiri di samping hak Palestina untuk memiliki negara merdeka yang berdaulat di atas semua tanah mereka.

Sudah saatnya seluruh komunitas internasional mengakui Palestina merdeka yang bebas, yang berbeda dengan rencana Amerika yang tidak adil ini.

"Kami juga meminta semua negara anggota OKI untuk memobilisasi semua upaya mereka dalam solidaritas dengan rakyat Palestina dalam menghadapi fase agresi dan pendudukan baru ini," katanya.

Dia mengatakan sejak 1948 pendudukan Israel telah mendatangkan malapetaka di Palestina, menjarah properti, mencuri kekayaan dan sumber daya, merebut tanah, mengusir penduduk asli, membunuh orang tak berdosa, menghancurkan warisan dan menghancurkan rumah-rumah rakyat Palestina.

Meskipun Otoritas Pendudukan Israel berusaha keras untuk menutupi masalah Palestina, mereka gagal total karena ketabahan rakyat Palestina dan dukungan terus-menerus dari teman-teman Palestina di seluruh dunia.

"Agar upaya baru tentang masalah Palestina ini digagalkan, kita semua harus bersatu dalam menghadapi kesepakatan Zionis yang tidak adil ini," katanya.

Baca juga: Sikapi Trump, Indonesia pegang teguh UUD 1945 soal Palestina

Baca juga: Presiden Palestina bakal bicara di DK PBB tentang rencana perdamaian


 

Pewarta: Agus Setiawan
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kunjungi PBNU, menlu bahas wacana pemulangan WNI eks ISIS

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar