BP3TKI : 37 PMI bekerja sebagai terapis spa masih berada di China

BP3TKI : 37 PMI bekerja sebagai terapis spa masih berada di China

Seorang terapis sedang memperagakan cara memijit kepada seorang pelanggan (ANTARA Foto/Kornelis Kaha). (ANTARA Foto)

PMI yang berangkat di tahun 2019 ke China sebanyak 37 orang
Denpasar (ANTARA) - Balai Pelayanan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BP3TKI) Denpasar, menyebutkan sebanyak 37 Pekerja Migran Indonesia yang bekerja sebagai terapis spa sejak tahun 2019 hingga kini masih berada di China.

"PMI yang berangkat di tahun 2019 ke China sebanyak 37 orang, dominan dari sektor Spa Therapist dan perhotelan, saat ini kita masih menunggu informasi dari KBRI Beijing," kata Kepala BP3TKI Denpasar, Soleh Hidayat usai dikonfirmasi di Denpasar, Jumat.

Ia mengatakan bahwa untuk bulan Januari 2020, belum ada calon PMI yang diberangkatkan menuju China. Apabila ditemukan ada calon PMI yang mendaftar, untuk keberangkatannya akan ditahan sementara waktu.

Baca juga: Pemerintah putuskan pulangkan WNI dari Hubei

Adapun asal dari 37 PMI diantaranya lima orang berasal dari Badung, empat orang dari Bangli, lima dari Buleleng, dua orang dari Kota Denpasar, sebanyak 12 orang dari Gianyar, ada empat dari Jembrana, satu orang dari Karangasem, satu orang berasal dari Klungkung dan dua lainnya dari Tabanan serta satu orang lagi berasal dari Banyuwangi.

Sedangkan untuk sektor pekerjaannya, yaitu sebanyak 13 untuk sektor terapis spa, sembilan orang PMI sektor terapis, 11 orang sektor bamboo worker, satu orang sebagai spa trainer, satu operation manager, satu orang sales manager dan satu orang asisten manajer.

Selain itu, terkait dengan keluarga para PMI yang berangkat ke China hingga saat ini, kata dia belum mendatangi kantor BP3TKI.

"Belum ada dari pihak keluarga yang menanyakan, ada kemungkinan para PMI sudah berkomunikasi langsung dengan keluarga masing - masing," katanya.

Ia mengatakan bahwa biaya pemulangan para PMI di China, sudah disiapkan oleh Pemerintah Pusat jika ada yang dipulangkan namun sementara ini melihat kondisi jalur penerbangan yang ditutup.

Pihaknya berharap agar para PMI di China tetap dalam kondisi sehat dan aman, tidak ada yang terkena terjangkit virus corona tersebut.

"Bagi para PMI untuk segera melapor ke Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Beijing apabila terjadi sesuatu maupun tidak terjadi untuk selalu mengabari informasi terkini kalau baik - baik saja," jelasnya.

Baca juga: Pencegahan dan bahaya virus corona terus disosialisasikan PMI

Pewarta: Ayu Khania Pranishita
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Konjen China di Denpasar berterima kasih warganya tidak didiskriminasi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar