Puluhan motor mogok akibat nekad terobos banjir Surabaya

Puluhan motor mogok akibat nekad terobos banjir Surabaya

Banjir yang menggenangi Jalan di depan Kampus B Unair Surabaya, Jatim, Jumat malam (31/1/2020). (ANTARA/Indra)

Surabaya (ANTARA) - Puluhan motor mogok akibat pengendara nekad menerobos banjir yang terjadi di sejumlah wilayah di Kota Surabaya, Jawa Timur, pada Jumat malam.

Seperti yang terjadi di Jalan Ngagel Jaya selatan, banyak pengendara yang menuntun sepeda motor mereka karena mogok.

"Banjir cukup tinggi, sekitar 50 centimeter. Motor saya tidak kuat, maunya dinaiki pelan-pelan, tapi malah mogok," kata Wibowo warga Kapas Krampung, Surabaya.

Tidak hanya Bowo, banjir tersebut juga membuat mobil yang dikendarai Catur mogok di depan Kampus B Unair, Surabaya.

"Mungkin jenisnya sedan, jadi tidak mampu menembus banjir," katanya pasrah.

Hujan yang menggenang sebagian Kota Surabaya, khususnya daerah Surabaya Timur cukup parah pada musim hujan tahun ini.

Baca juga: Hujan deras akibatkan sejumlah wilayah di Surabaya terendam banjir

Baca juga: Banjir Surabaya akibat proyek pekerjaan saluran air yang belum tuntas

Baca juga: Strategi Pemkot Surabaya atasi banjir cepat surut dalam dua jam


Sejak depan Royal Plasa, sampai dengan RSI Ahmad Yani banjir setinggi 50 centimeter sampai dengan 60 centimeter.

Kemudian ke arah Jalan Ngagel yakni di depan Hotel Novotel banjir menggenangi jalan dengan ketinggian sekitar 30 centimeter sampai 50 centimeter.

Kemudian saat masuk di Jembatan Ujung Galuh banjir sekitar 50 centimeter dan ke arah Jalan Ngagel Jaya Selatan banjir semakin dalam yakni sampai 70 centimeter.

Ke arah Jalan Raya Pucang, banjir kembali terjadi dengan ketinggian 70 centimeter sampai dengan perempatan Kertajaya hingga Jalan Darmawangsa.

Di depan IGD RSUD dr Soetomo, Surabaya, banjir juga terpantau sekitar 40 centimeter. Kemudian di depan Kampus B Unair banjir memiliki ketinggian sekitar 50 centimeter.

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Juanda di Sidoarjo Jawa Timur memprediksikan jika dalam beberapa hari terakhir sudah memasuki puncak musim hujan.

Kasi Data dan Informasi BMKG Juanda Teguh Tri Susanto meminta masyarakat mewaspadai musibah bencana alam saat puncak musim hujan ini. "Salah satunya adalah banjir dan tanah longsor," katanya.*

Baca juga: Upaya Pemkot Surabaya antisipasi banjir

Baca juga: Empat kereta api jurusan Surabaya terlambat akibat banjir Jakarta

Baca juga: Pemkot Surabaya diminta perbaiki tanggul Kali Lamong yang jebol

Pewarta: Indra Setiawan
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Banjir Surabaya karena pengerjaan saluran air belum tuntas

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar

  1. atifahilyazahra@gmail.com

    Emamg benar tadi pas gw dari srbaya air banyak tergenang sepanjang jalan darmo