Menkes berkantor di Natuna hingga WNI selesai karantina

Menkes berkantor di Natuna hingga WNI selesai karantina

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto (kanan) mengikuti rapat kerja dengan Komisi IX DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (3/2/2020). ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/aww/pri.

Karena saya juga harus menjaga kesehatan warga Natuna, di Pulau Natuna. Itu tanggung jawab saya.
Jakarta (ANTARA) - Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto mengatakan dirinya saat ini sudah berkantor di Natuna, Kepulauan Riau, dan akan terus berada di lokasi itu sampai Warga Negara Indonesia (WNI) yang pulang dari Wuhan selesai menjalani masa karantina.

"Sampai mereka kembali," katanya usai mengikuti Rapat Dengar Pendapat terkait Virus Corona dengan Komisi IX DPR RI di Gedung DPR RI, Jakarta, Senin.

Ia mengatakan keputusan berkantor di Natuna untuk mengantisipasi kasus Corona itu diambil sebagai bentuk tanggung jawabnya sebagai Menteri Kesehatan.

"Tanggung jawab. Itu pertimbangannya tanggung jawab. Saya bertanggung jawab sebagai Menteri Kesehatan," katanya.

Ia mengatakan sudah mendampingi para WNI dari Wuhan sejak persiapan tempat hingga kedatangan mereka.

"Mulai dari penyiapan hingga kedatangan saya ada di sana," katanya.

Baca juga: Situasi Natuna kondusif terkait proses karantina WNI dari China

Kedatangannya ke Jakarta hari ini, katanya, adalah untuk memenuhi permintaan memberikan penjelasan mengenai situasi dan penanganan Virus Corona kepada Komisi IX DPR dalam Rapat Dengar Pendapat.

"Saya kembali ke sini sebagai tanggung jawab saya karena saya harus memberikan penjelasan pada RDP, rapat dengar pendapat ini secara tuntas," katanya.

Baca juga: WNI yang diobservasi di Natuna diperiksa kesehatannya dua kali sehari

Pada Selasa (4/2), Menkes akan kembali ke Natuna untuk berkantor di sana kembali guna dapat memantau perkembangan para WNI itu selama masa karantina.

Dia mengatakan akan terus berkonsentrasi menangani para WNI dari Wuhan sehingga mereka dapat melewati masa observasi dengan baik.

"Konsentrasi saya, yaitu pada WNI yang baru pulang, supaya terobservasi dengan baik. Kalau konsentrasi terpecah-pecah tidak fokus. Nanti seterusnya enggak baik," katanya.

Baca juga: Corona, Menkes: Isolasi WNI dari Wuhan ke kapal perang tidak manusiawi

Kemudian, selain menyampaikan alasannya berkantor di Natuna untuk memastikan kesehatan 238 WNI dari Wuhan, ia juga menekankan kepada masyarakat di Natuna bahwa Kemenkes juga akan melindungi kesehatan warga di sana.

"Karena saya juga harus menjaga kesehatan warga Natuna, di Pulau Natuna. Itu tanggung jawab saya," katanya.

Ia akan terus berkomunikasi dengan Dinas Kesehatan setempat untuk mengetahui kebutuhan apa saja yang dibutuhkan warga secara medis.

Pewarta: Katriana
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Jokowi minta Menkes dan Gugus Tugas Pusat kendalikan Jatim

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar