Kemenkominfo harapkan UMKM manfaatkan pasar digital

Kemenkominfo harapkan UMKM manfaatkan pasar digital

Dokumentasi - Kerajinan tas lukis dan ukir khas Bali berbahan kulit sapi di Denpasar, Bali, Jumat (3/1/2020). ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo/aww.

Pasar digital cukup berpeluang besar di tengah kemajuan ilmu dan teknologi secara global. Bahkan untuk membuat toko digital sangat mudah persyaratannya
Denpasar (ANTARA) - Kementerian Komunikasi dan Informatika mengajak para pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) memanfaatkan teknologi digital dalam memasarkan produknya sehingga mampu menembus pasar global.

"Kami mengajak para UMKM untuk memanfaatkan pasar digital (e-commerce), karena dengan pemasaran tersebut jauh lebih efektif untuk bisa menembus pasar dunia," kata Direktur Informasi dan Komunikasi Perekonomian & Maritim, Kemkominfo Septriana Tangkary di sela acara DigiTalk "Pasar Digital Lokal Raih Peluang" di Denpasar, Selasa.

Ia menjelaskan UMKM saat ini yang sudah masuk pasar ekonomi digital lebih dari 18 persen. Sedangkan 37 persen dari 60 persen tersebut masih menggunakan media sosial, seperti whatsapp group, facebook dan lainnya.

"Pasar digital cukup berpeluang besar di tengah kemajuan ilmu dan teknologi secara global. Bahkan untuk membuat toko digital sangat mudah persyaratannya. Saat ini pemerintah telah memiliki program itu," ujarnya.

Septriana mengatakan melalui program pemerintah delapan juta UMKM, diharapkan produk-produk lokal mampu menembus pasar internasional.

Sementara itu, Wali Kota Denpasar Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra mengatakan UMKM di Denpasar memiliki peluang besar untuk dipasarkan lewat pasar online (e-commerce). Karena itu para UMKM harus terus berbenah dan mampu bergabung dalam pasar "online".

"Tantangan bagi UMKM di Denpasar adalah bagaimana mampu menembus pasar 'online' itu. Caranya para UMKM mampu bergabung dalam jaringan pasar 'online'," katanya.

Wali Kota Rai Mantra lebih lanjut mengatakan UMKM di Denpasar dari pengamatan sudah cukup banyak terdaftar atau masuk pasar "online". Bahkan ada makanan produk lokal dan tempatnya masuk gang, bisa dipesan lewat aplikasi "online".

"Artinya UMKM di Denpasar sudah banyak memasarkan produknya lewat 'online'. Saya harapkan UMKM yang belum masuk ke pasar berjaringan untuk segera bisa bergabung kesana. Dengan harapan UMKM Denpasar mampu menembus pasar internasional. Ini sebuah tantangan besar dalam memasarkan produk. Jika tidak mengikuti perkembangan IT dalam memasarkan produk maka akan tertinggal," katanya.


Baca juga: Menkop UKM nilai UMKM Go digital merupakan keniscayaan
Baca juga: Boost Indonesia dorong UMKM melek digital
Baca juga: Bank Indonesia perkenalkan ekonomi digital kepada UMKM

 

Pewarta: I Komang Suparta
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Denpasar Festival 2021, pijakan kebangkitan pariwisata

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar