Dishub NTT proses penyerahan sertifkat lahan bandara baru Sabu Raijua

Dishub NTT proses penyerahan sertifkat lahan bandara baru Sabu Raijua

Kepala Dinas Perhubungan Provinsi Nusa Tenggara Timur Isyak Nuka (Antara foto/Aloysius Lewokeda)

Paling tidak 2020 ini proses untuk lahan selesai sehingga sudah bisa dianggarkan oleh pemerintah pusat
Kupang (ANTARA) - Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Provinsi Nusa Tenggara Timur, Isyak Nuka mengemukakan pihaknya sedang memproses penyerahan sertifikasi lahan untuk pembangunan bandara baru di Kabupaten Sabu Raijua ke Pemerintah Pusat.

“Kami sekarang lagi proses untuk penyerahan sertifikat dari Pemerintah Kabupaten Sabu Raijua ke Dirjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan karena pembebasan lahan sudah tuntas,” katanya di Kupang, Sabtu.

Dia mengemukakan hal itu terkait proses dan kesiapan lahan untuk rencana pembangunan bandara baru di wilayah Seba, Kabupaten Sabu Raijua.

Pihaknya menargetkan urusan sertifikasi lahan tersebut dapat tuntas pada 2020 ini sehingga bandara baru bisa dibangun pada 2021.

“Paling tidak 2020 ini proses untuk lahan selesai sehingga sudah bisa dianggarkan oleh pemerintah pusat,” katanya.

Isyak mengatakan telah berkoordinasi dengan Bupati Sabu Raijua Nikodemus Rihi Heke terkait persiapan lahan untuk bandara baru.

Pemerintah kabupaten, lanjut dia, telah menyiapkan lahan dengan panjang 3.000 meter dan lebar 500 meter.

“Pemerintah Sabu Raijua juga sudah membangun jalan inspeksi keliling untuk lahan sehingga kami minta langsung diikuti dengan penyerahan sertifikat tanah,” katanya.

Dia menjelaskan, terkait kapasitas bandara baru tersebut ditargetkan bisa disinggahi pesawat jenis ATR.

Menurut dia, kehadiran bandara baru memiliki arti penting bagi pemerintah dan masyarakat di Sabu Raijua terutama untuk membuka keterisolasian wilayah setempat.

Selama ini, lanjut dia, akses transportasi udara dari dan ke Sabu Raijua hanya dilayani pesawat kecil seperti Susi Air serta Dimonim Air yang resmi beroperasi beberapa hari lalu.

“Karena itu memang butuh hadirnya bandara yang lebih besar dari Bandara Tardamu yang beroperasi saat ini dan pemerintah pusat siap mendukung yang penting lahan di daerah dipastikan siap,” katanya.

Baca juga: Pemkab Sabu Raijua siapkan lahan 150 hektare untuk bangun bandara

Baca juga: Keterisolasian Sabu Raijua semakin terbuka, Ini sebabnya

Baca juga: DKP NTT: 17 ikan paus terdampar fenomena alamiah

 

Pewarta: Aloysius Lewokeda
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar