Kominfo gelar Seleknas Produk TIK 2020 dorong pertumbuhan startup

Kominfo gelar Seleknas Produk TIK 2020 dorong pertumbuhan startup

Konferensi pers kick-off Seleksi Nasional Produk TIK 2020 di Jakarta, Senin (10/2/2020). (ANTARA/Arindra Meodia)

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menggelar Seleksi Nasional Produk Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) atau dikenal dengan Indonesia Enterpreneur TIK “IdenTIK” 2020 yang merupakan program tahunan untuk mendorong pertumbuhan startup di Tanah Air.

“Ini adalah salah satu sarana atau ajang kompetisi bagi teman-teman milenial yang mempunyai karya atau produk TIK untuk bisa kita dorong menjadi produk yang berkualitas,” Plt Direktur Pemberdayaan Informatika Kominfo, Slamet Santoso, dalam temu media di Jakarta, Senin.

“Kita tahu internet sudah nyambung dari Sabang sampai Merauke dengan adanya Palapa Ring. Internet user kita sudah mencapai 177 orang, ini merupakan modal bagi kita suapaya event-event seperti ini bisa dimanfaatkan anak-anak muda milenial,” Slamet melanjutkan.

Terdapat enam kategori yang dilombakan dalam Seleksi Nasional TIK “idenTIK” 2020 antara lain Startup Company (STC), Digital Content (DLC), Corporate Social Responsibility (CSR), Private Sector (PRV), Publik Sector (PUB) dan Research and Development (RND).

Slamet mengatakan anak muda yang memiliki prototipe produk yang inovatif dan yang belum pernah dijual ke umum, dapat mendaftarkan diri dalam Seleknas Produk TIK 2020.

Komite Juri Seleknas Produk TIK 2020 yang terdiri dari tujuh orang, termasuk Ketua Dewan Juri, akan berkeliling ke sembilan kota di Indonesia yaitu Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Bali, Surabaya, Medan, Samarinda, Padang dan Makassar.

Pemilihan kota-kota tersebut, menurut Slamet, merupakan “kantong-kantong para milenial mengembangkan produk,” berdasarkan berdasarkan riset yang telah dilakukan sebelumnya.

Roadshow akan dimulai pada bulan ini hingga 21 April 2020. Pendaftaran akan ditutup pada 28 Mei 2020. Selanjutnya, Komite Juri akan mengkurasi dan menetapkan finalis Seleknas Produk TIK 2020, yang kemudian pemenang akan diumumkan pada 19 Juni 2020.

Hasil kurasi terbaik nantinya akan berkesempatan mewakili Indonesia di ajang ASEAN ICT Awards (AICTA) 2020 di Kuala Lumpur, Malaysia.

“Setelah dikurasi nanti kita akan memilih setiap sektor ada tiga kandidat, jadi kalau sektornya ada enam, berarti ada 18 kandidat yang akan kita submit di sistemnya ASEAN ICT World,” kata Slamet.

“Nanti akan dijuri secara online, pemenangnya 1,2,3 akan dijuri offline di Malaysia kemungkinan pada Oktober,” sambung dia.

Plt Direktur Pemberdayaan Informatika Kominfo, Slamet Santoso, di sela konferensi pers kick-off Seleksi Nasional Produk TIK 2020 di Jakarta, Senin (10/2/2020). (ANTARA/Arindra Meodia)

ASEAN ICT Awards (AICTA) merupakan program dan proyek yang disepakati oleh menteri-menteri telekomunikasi negara ASEAN, yang menjadi tolak ukur kesuksesan dalam hal inovasi dan kreativitas.

Tahun ini, Seleknas Produk TIK 2020 berkolaborasi dengan WTOIP Global dan IPIEC dengan harapan dapat membuka peluang bisnis dan jaringan yang lebih luas bagi para kandidat yang memenuhi syarat, untuk mendapatkan fasilitas seperti pitching dengan investor dan pendampingan terkait Hak Kekayaan Intelektual.

Kominfo juga menyediakan repositori untuk produk-produk berkualitas agar didorong kepada Kementerian dan Lembaga, sehingga dalam hal ini, Kominfo berfungsi sebagai enabler, memberikan teknologi adopsi kepada seluruh sektor.

“Ini adalah suatu cara untuk naik kelas ini adalah tahapan yang awal, makanya tagline-nya “Compete and Grow,” karya-karya atau produk TIK yang menjadi pemenang akan kita dorong,” ujar Slamet.

“Muaranya nanti, hilirnya, Kementerian Kominfo itu ditargetkan oleh Pak Presiden nanti di 2024 ada tiga unicorn baru, ini salah satu caranya,” tambah dia.


 

Pewarta: Arindra Meodia
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kominfo dukung UMKM masuki ruang digitalĀ 

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar