BKSDA Sumsel: Harimau pernah memangsa manusia tidak dilepasliarkan

BKSDA Sumsel: Harimau pernah memangsa manusia tidak dilepasliarkan

Petugas gabungan BKSDA Prov Sumsel, BPBD Kab Muara Enim, TNI dan Polri dibantu masyarakat setempat membawa kotak perangkap (box trap) yang berisi seekor Harimau Sumatera (Panthera Tigris Sumatrae), di Desa Plakat, Semende Darat Ulu, Muara Enim, Sumatera Selatan, Selasa (21/01/2020). ANTARA FOTO/Tri Regita Marliansah/Lmo/ama.

Palembang (ANTARA) - Harimau yang pernah konflik dengan manusia, apalagi telah menelan korban tidak akan dilepas ke habitatnya atau dilepasliarkan kembali.

"Bila Harimau itu benar memangsa masyarakat, tidak akan dilepas kembali," kata Kepala BKSDA Sumatera Selatan (Sumsel) Genman S. Hasibuan di sela Lokakarya Penanggulangan Konflik Manusia dan Satwa Liar di Palembang, Senin.

Alasannya, bila dilepas ke habitatnya dikhawatirkan binatang buas tersebut akan berkonflik lagi dengan manusia.

Jadi, harimau yang memakan masyarakat di Semende Darat Ulu, setelah sehat akan dimasukkan ke kebun binatang, ujar dia.

Namun demikian, kesemuanya itu masih menunggu hasil dari pengecekan di Lampung nanti.

Baca juga: BKSDA Sumsel catat 23 kali manusia berkonflik dengan harimau

Baca juga: Penyerahan harimau dari BKSDA Sumsel diapresiasi Gubernur Lampung

Baca juga: BKSDA pindahkan harimau yang terperangkap ke pusat konservasi Tambling


Ketika ditanya mengenai harimau yang tertangkap tersebut apakah yang konflik dengan masyarakat sebelumnya, dia belum dapat memastikan karena itu wewenang yang merawat di Lampung.

Menurut dia, berdasarkan jejak di lapangan bisa jadi harimau tersebut yang bermasalah dengan masyarakat.

Yang jelas harimau tersebut sehat tetapi sekarang ini tidak seagresif seperti dahulu, kata dia.

Sementara Direktur Proyek KELOLA Sendang ZSL Indonesia Damayanti Buchori mengatakan untuk membantu pemerintah mencari jejak harimau tersebut digunakan kamera trip.

Kamera tersebut untuk melihat keberadaan harimau yang ada di Sumsel termasuk di wilayah Sembilang Dangku.

Selain itu, pihaknya rutin melaksanakan koordinasi antara lain dengan BKSDA.

Lokakarya diselenggarakan dengan harapan konflik binatang liar dengan manusia tidak terjadi lagi di Sumsel.*

Baca juga: BKSDA Sumsel imbau masyarakat OKU waspada harimau

Baca juga: BKSDA pastikan tidak ada harimau di kampus Unsri

Baca juga: Pengamat: Edukasi warga dekat habitat harimau perlu ditingkatkan

Pewarta: Ujang Idrus
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Petugas berhasil menangkap seekor harimau Sumatera di Desa Plakat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar