Kemensos ajak semua pihak bantu berdayakan komunitas adat terpencil

Kemensos ajak semua pihak bantu berdayakan komunitas adat terpencil

Menteri Sosial Juliari P. Batubara berfoto dalam Kegiatan Gathering Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil (KAT) di Jakarta, Selasa (11/2/2020). ANTARA/Katriana

kearifan lokal itu harus dipertahankan
Jakarta (ANTARA) - Kementerian Sosial mengajak semua pihak untuk turut berpartisipasi dalam program pemberdayaan komunitas adat terpencil (KAT) di seluruh Indonesia.

"Saya kembali menggugah kita semua, mengajak kita semua agar kita hadir, agar tidak hanya pemerintah yang hadir tapi kita semua. Kita saudara sebangsa setanah air," kata Menteri Sosial Juliari P. Batubara dalam Kegiatan Gathering Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil (KAT) di Jakarta, Selasa.

Ia mengatakan saat ini terdapat 150.222 kepala keluarga (KK) yang berada di dalam komunitas adat terpencil (KAT) di seluruh Indonesia.

Dari jumlah tersebut, sebanyak 6.328 KK sudah diikutsertakan dalam program pemberdayaan Kemensos dan 2.099 KK sedang dibantu diberdayakan pada 2009. Namun demikian, masih ada 141.795 KK lain yang belum diberdayakan.

Baca juga: Menteri Sosial lepas 45 pendamping Komunitas Adat Terpencil
Baca juga: Pemerintah bangun 39 rumah untuk komunitas adat di Sikundo, Aceh Barat


Oleh karena itu, melalui kegiatan Gathering itu, Kemensos mengajak semua kalangan, baik perorangan, perusahaan dan juga Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) untuk bersama-sama mengemban tanggung jawab dalam pemberdayaan komunitas adat terpencil sehingga memberikan nilai tambah bagi kesejahteraan mereka.

Mensos berharap program pemberdayaan yang dilakukan dapat berlangsung dalam jangka panjang sehingga juga memberikan manfaat untuk jangka panjang.

Selain itu, ia juga berharap bantuan yang diberikan benar-benar dibutuhkan oleh komunitas tersebut tanpa mengurangi nilai-nilai kearifan lokal yang sudah ada di dalam komunitas tersebut.

Baca juga: Dana pemberdayaan komunitas adat terpencil Rp137 M
Baca juga: Mensos minta pemberdayaan komunitas adat kedepankan kearifan lokal


"Kearifan lokal itu harus dipertahankan. Kita tidak bisa menyamaratakan semua, tetapi bagaimana kita mengintervensi dengan program-program pemberdayaan dengan tetap mempertahankan kearifan lokal mereka, menuju kehidupan yang lebih baik," katanya.

Melalui program pemberdayaan KAT yang diharapkan dapat dilakukan oleh semua pihak, Mensos berharap komunitas adat terpencil tersebut dapat ikut merasakan kemajuan yang dinikmati oleh masyarakat perkotaan.

"Kita bantu saudara-saudara kita agar mereka juga bisa menikmati segala kemajuan yang kita nikmati di kota-kota seperti Jakarta," katanya.

Baca juga: Pemerintah ingin memandirikan komunitas adat terpencil
Baca juga: Dampingi warga adat terpencil, Berau Coal raih ASEAN Energy Awards
Baca juga: Kemensos dorong peran dunia usaha berdayakan KAT

Pewarta: Katriana
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Mensos minta kepala daerah berikan bansos bagi yang terdampak COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar