Harga minyak naik ditopang prospek penurunan produksi OPEC+

Harga minyak naik ditopang prospek penurunan produksi OPEC+

Ilustrasi - Pengeboran minyak lepas pantai. ANTARA/moneycontrol.com/pri.

Rusia telah cukup banyak mengisyaratkan bahwa semuanya dalam OPEC+ memberikan pengurangan produksi lebih dalam
New York (ANTARA) - Harga minyak naik tipis pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), karena investor berharap produsen terbesar dunia akan memangkas produksi lebih banyak, sementara mereka mengabaikan perkiraan permintaan merosot karena wabah virus corona di pengimpor minyak terkemuka China.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman April mengakhiri sesi naik 0,55 dolar AS atau 1,0 persen menjadi 56,34 dolar AS per barel. Sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Maret ditutup 0,25 dolar AS atau 0,5 persen lebih tinggi menjadi 51,42 dolar AS per barel.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) menurunkan perkiraan permintaan 2020 untuk minyak mentahnya sebesar 200.000 barel per hari, mendorong ekspektasi kelompok produsen dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, dapat memangkas produksi lebih lanjut.

"Rusia telah cukup banyak mengisyaratkan bahwa semuanya dalam OPEC+ memberikan pengurangan produksi lebih dalam," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA di New York. "Tindakan harga minyak mentah mungkin menunjukkan posisi terendah kuat di tempat. Selama virus corona tidak menunjukkan tanda-tanda kuat bahwa penyebaran virus semakin meningkat, minyak mentah WTI dapat mencapai pertengahan 50-an dolar.”

Permintaan minyak di China, konsumen minyak mentah terbesar kedua di dunia, telah jatuh karena pembatasan perjalanan dan karantina.

Provinsi Hubei, pusat wabah, mengatakan pada Kamis (13/2/2020) jumlah kasus baru yang dikonfirmasi di sana melonjak 14.840 menjadi 48.206 pada 12 Februari dan bahwa kematian naik pada rekor harian 242 menjadi 1.310.

Pengilangan minyak China National Chemical Corp mengatakan akan menutup pabrik 100.000 barel per hari dan memotong pengolahan di dua pabrik lainnya di tengah penurunan permintaan bahan bakar.

Badan Energi Internasional (IEA) memperkirakan permintaan minyak pada kuartal pertama akan turun untuk pertama kalinya dalam 10 tahun, sebelum naik mulai kuartal kedua. Badan ini memangkas proyeksi pertumbuhan global setahun penuh menjadi 825.000 barel per hari.

"(Perlu) dicatat bahwa proyeksi ini untuk saat ini mengasumsikan pemulihan bentuk V dalam permintaan minyak, dengan sebagian besar penurunan terkonsentrasi pada kuartal pertama 2020," analis BNP Paribas Harry Tchilinguirian mengatakan kepada Reuters Global Oil Forum.

Brent dan WTI telah jatuh lebih dari 20 persen dari puncaknya pada Januari karena wabah penyakit.

"Semua fundamental pada dasarnya negatif dan bahkan ekuitas lebih rendah dan minyak mentah di sisi lain terus merosot," kata Bob Yawger, direktur berjangka di Mizuho di New York. "Anda bisa berpendapat bahwa mungkin angka permintaan itu tidak seburuk yang dipikirkan pasar."

Ekspektasi permintaan bahan bakar yang lebih rendah telah menggeser struktur pasar untuk Brent dan WTI menjadi sebuah contango -- di mana harga cepat lebih rendah daripada yang akan datang kemudian.

Spread enam bulan kontrak berjangka Brent diselesaikan sekitar minus 26 sen.

Baca juga: AS jamin virus corona tak terlalu pengaruhi harga minyak
Baca juga: Harga minyak naik didukung harapan permintaan China segera pulih

Pewarta: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Presiden minta menteri kalkulasi dampak pelemahan harga minyak

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar