Erdogan: Situasi Idlib takkan teratasi kecuali pasukan Suriah mundur

Erdogan: Situasi Idlib takkan teratasi kecuali pasukan Suriah mundur

Presiden Turki Tayyip Erdogan di Ankara, Turki, Selasa (25/6/2019). (Cem Oksuz/Presidential Press Office/Handout via REUTERS)

Ankara (ANTARA) - Situasi di Idlib, Suriah barat laut, tidak akan teratasi hingga pasukan pemerintah Suriah mundur ke luar perbatasan, yang ditetapkan Turki dan Rusia dalam perjanjian 2018, kata Presiden Turki Tayyip Erdogan, Sabtu (15/2).

Turki dan Rusia mendukung pihak berlawanan dalam perang Suriah namun keduanya bekerja sama untuk mencari solusi politik.

Pada 2018, Ankara dan Moskow sepakat membentuk zona penurunan ketegangan di Idlib guna membendung kekerasan di kawasan tersebut.

Namun, serangan Suriah baru-baru ini di kawasan tersebut merusak kerja sama itu.

"Solusi di Idlib adalah rezim (Suriah) harus mundur ke perbatasan sesuai kesepakatan. Jika tidak, kami akan menangani ini sebelum akhir Februari," kata Erdogan.

"Kami ingin melakukan ini dengan dukungan rekan-rekan kami. Jika kami harus melakukannya dengan cara yang keras, kami juga siap untuk itu," katanya. "Sampai kami membersihkan organisasi teroris dan kekejaman rezim (Suriah), kami tak akan berhenti."

Sumber: Reuters

Baca juga: Turki klaim telah penuhi tanggung jawabnya di Idlib sesuai kesepakatan

Baca juga: PBB: Lebih dari 800.000 warga Suriah selamatkan diri dari aksi militer

Baca juga: Turki akan serang pasukan Suriah jika ada lagi tentaranya yang terluka


 

Erdogan dijadwalkan kunjungi Indonesia 2020

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar