Arcandra: RI bukan negara kaya minyak, cadangannya 0,2 persen dunia

Arcandra: RI bukan negara kaya minyak, cadangannya 0,2 persen dunia

Mantan Wakil Menteri ESDM Arcandra Tahar. (ANTARA /Puspa Perwitasari)

Apakah degan adanya sebuah negara mempunyai cadangan yang besar akan menentukan kemakmuran negara?
Jakarta (ANTARA) - Mantan Wakil Menteri ESDM Arcandra Tahar mengatakan bahwa cadangan terbukti minyak Indonesia hanya tersisa sekitar 0,2 persen dari cadangan dunia.

"Cadangan terbukti di bawah tiga miliar barel ini data 2 sampai 3 tahun lalu, 0,2 persen Indonesia mewakili cadangan terbukt dunia," kata Arcandra Tahar ketika Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) di DPR, Jakarta, Senin.

Dari data tersebut, menurutnya, bisa disimpulkan bahwa Indonesia boleh dikatakan bukan sebagai salah satu negara yang kaya minyak, karena cadangan terbukti hanya 0,2 persen dari cadangan dunia.

"Apakah degan adanya sebuah negara mempunyai cadangan yang besar akan menentukan kemakmuran negara?," tanya Arcandra.

Baca juga: Produksi minyak Indonesia tersisa 9,7 tahun lagi

Dengan tegas, Arcandra menjawab tidak, cadangan minyak dan gas tidak menentukan maju atau tidaknya negara. "Buktinya Venezuela cadangan nomor 1 tapi bukan termakmur," ujarnya.

Selain itu ia memaparkan Malaysia punya cadangan terbukti lebih besar dari Indonesia, yaitu di posisi 7 atau 8 urutan di atas Indoneaia. Sedangkan Australia dan China memiliki cadangan lebih besar lagi, Arab kedua terbesar diikuti Iran dan Irak.

"Bagaimana dengan cadangan gas kita, di mana 1,5 persen terbukti ada sekitar 100 TCF di Blok Natuna. Kalau belum bisa di-develop cadangan terbukti, yang bisa dikelola setidaknya 60 TCF," katanya.


Baca juga: Arcandra menyebut cadangan minyak Indonesia 3,3 miliar barel



 

Pewarta: Afut Syafril Nursyirwan
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Debat Kedua harus prioritaskan energi baru

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar