Wali Kota Bogor turut sukseskan Sensus Penduduk 2020

Wali Kota Bogor turut sukseskan Sensus Penduduk 2020

Wali Kota Bogor Bima Arya tampak mengisi sendiri input data online Sensus Penduduk 2020 untuk dirinya dan keluarga, di ruang kerjanya di Balai Kota Bogor, Senin (17//2020). (Antaranews/HO/Pemkot Bogor)

Bima yang mengikuti arahan Kepala BPS Kota Bogor, terlihat tidak ada kesulitan dalam mengisi formulir sensus secara online. Sebanyak 21 pertanyaan meliputi bidang pendidikan, kesehatan, kesejahteraan, ketenagakerjaan, dan sebagainya, diselesaikan han
Bogor (ANTARA) - Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto turut mensukseskan Sensus Penduduk 2020 di Kota Bogor dengan melakukan input data untuk dirinya dan keluarganya secara online melalui perangkat komputer di meja kerjanya di Balai Kota Bogor, Senin.

Bima Arya menginput data dirinya dan keluarganya, dengan didampingi Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Bogor, Bambang Ananto Cahyono, karena pada Sensus 2020 ini menggunakan sistem input data mandiri secara online.

Bima yang mengikuti arahan Kepala BPS Kota Bogor, terlihat tidak ada kesulitan dalam mengisi formulir sensus secara online. Sebanyak 21 pertanyaan meliputi bidang pendidikan, kesehatan, kesejahteraan, ketenagakerjaan, dan sebagainya, diselesaikan hanya dalam waktu sekitar menit.

"Baru saja saya tuntas melengkapi isian data Sensus Penduduk secara online. Warga Bogor silahkan bagi yang memiliki akses terhadap internet bisa mengisi melalui gawai secara online. Tetapi juga bisa menunggu untuk menunggu dikunjungi oleh petugas sensus pada Juli 2020 mendatang. Mari kita sukseskan Sensus Penduduk 2020," ujarnya.

Menurut Bima Arya, data sangat penting untuk sebuah kebijakan, karena data yang valid membuat kebijakan menjadi tepat sasaran, sehingga seluruh rencana kebijakan bisa mendapatkan hasil maksimal. "Karena itu, sensus penduduk ini penting untuk kita sukseskan bersama,” ungkap Bima.

Baca juga: BPS minta masyarakat Kepulauan Seribu aktif ikuti Sensus Penduduk 2020

Baca juga: BPS Papua optimistis target 5-10 persen sensus secara daring tercapai

Baca juga: Gubernur Banten dan Wagub Andika isi sensus secara online


Sementara itu, Bambang Ananto Cahyono menjelaskan, ada tujuh tahapan dalam pelaksanaan Sensus Penduduk 2020, tapi yang melibatkan langsung masyarakat ada dua tahap, yakni tahap pengumpulan data melalui sensus penduduk online, pelaksanaannya pada 15 Februari sampai 31 Maret 2020. Kemudian, tahap pengumpulan data dengan metode wawancara pada Juli 2020. "Kalau warga belum mengisi data sensus online, nanti akan ada petugas yang datang ke rumah mendata,” jelas Bambang.

Pada kesempatan tersebut, Bambang mengajak warga yang memiliki akses internet dan fasilitas gawai untuk memasukan data melalui alamat: www.sensus.bps.go.id.

"Sebelum mengakses data, hal yang perlu disiapkan adalah NIK, KTP, dan kartu keluarga, serta surat nikah bagi yang sudah menikah atau surat cerai bagi yang sudah bercerai," katanya.

Bambang menjelaskan, sejak BPS membuka Sensus Penduduk 2020, pada 15 Februari lalu, warga Kota Bogor yang telah mengisi data sensus online sampai saat ini masih kurang dari satu persen. "Karena itu, BPS meminta bantuan aparatur wilayah seperti Camat, Lurah dan Muspika, untuk terus mengajak warganya mensukseskan sensus ini,” katanya.


 

Pewarta: Riza Harahap
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

BPS targetkan 20 persen penduduk Sumbar ikuti sensus online

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar