Panglima TNI dan Kapolri hadiri pelepasan jenazah korban Heli Mi-17

Panglima TNI dan Kapolri hadiri pelepasan jenazah korban Heli Mi-17

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Pol Idham Azis saat berjalan bersama untuk menghadiri upacara militer penyerahan dan pelepasan jenazah empat prajurit TNI AD korban kecelakaan Helikopter Mi-17 di pegunungan Mandala, Distrik Oksop, Kabupaten Pegunungan Bintang, di Lanud Silas Papare, Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, Selasa (18/2/2020). (Antara Foto/Syaiful Hakim)

Jayapura (ANTARA) - Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Pol Idham Azis menghadiri upacara militer penyerahan dan pelepasan jenazah empat prajurit TNI AD korban kecelakaan Helikopter Mi-17 di pegunungan Mandala, Distrik Oksop, Kabupaten Pegunungan Bintang, di Lanud Silas Papare, Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, Selasa.

Pelepasan jenazah empat korban Helikopter Mi-17 itu dilakukan melalui upacara militer yang dipimpin oleh Pangdam XVII/Cenderawasih, Mayjen TNI Herman Asaribab sebagai inspektur upacara.

Baca juga: Jenazah korban kecelakaan Heli Mi-17 di Papua dilepas secara militer

Baca juga: Kodam Cenderawasih fasilitasi keluarga korban mengantar jenazah

Baca juga: DVI-Kesdam umumkan hasil identifikasi 12 prajurit TNI gugur di Papua


Empat jenazah tersebut, yakni Sertu Anumerta Ikrar Setia Nainggolan yang akan diberangkatkan ke Sorong, Praka Anumerta Risno diberangkatkan ke Kendari, Praka Anumerta Yanuarius Loe diberangkatkan ke Kupang, dan Pratu Anumerta Sujono Kaimuddin yang diberangkatkan ke Ambon.

Dalam upacara pelepasan jenazah yang berlangsung sekitar 15 menit tersebut juga dibacakan Surat Keputusan Panglima TNI mengenai pemberian kenaikan pangkat luar biasa untuk 12 prajurit TNI yang gugur dalam menjalankan tugas bangsa dan negara.

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Pol Idham Azis secara simbolis menyerahkan santunan kepada perwakilan keluarga korban dalam upacara pelepasan jenazah prajurit korban kecelakaan Helikopter MI-17.
 
Seratusan personil TNI tengah memberikan penghormatan terakhir kepada empat jenazah prajurit TNI AD yang menjadi korban kecelakaan Helikopter Mi-17 di pegunungan Mandala, Distrik Oksop, Kabupaten Pegunungan Bintang, di Lanud Silas Papare, Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, Selasa. (Antara Foto/Syaiful Hakim)



Sebelumnya, jenazah delapan prajurit TNI telah dilepas melalui upacara militer pada Senin (17/2) oleh Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan III Letjen TNI Ganib Warsito.

Jenazah yang dilepas ke kampung halaman dalam upacara tersebut meliputi Mayor CPN Anumerta Aris Afik Novian (Pilot), Mayor CPN Bambang Saputra (Flight Engineer), Kapten CPN Anumerta Ahwar Affandi (Co-Pilot), Serma Anumerta Suriatna Wijaya Kusuma (TI), Sertu Anumerta Dita Ilham Primojati (Avionic), Kopda Anumerta Dwi Purnomo (Mekanik), Praka Anumerta Asharul Mashudi (Mekanik), dan Pratu Anumerta Tegar Hadi (anggota Batalyon Infanteri 725/WRG).

Jenazah tujuh prajurit diberangkatkan ke Semarang, Jawa Tengah dan satu lainnya ke Surabaya, Jawa Timur.

Helikopter Mi-17 diketahui tergabung pada Pusat Penerbangan TNI AD dan menerbangkan 12 penumpang termasuk lima anggota Batalyon Infanteri 725/WRG.

Serta para personel pesawat helikopter Mi-17 itu adalah Kapten CPN Bambang sebagai flight engineer, Kapten CPN Aris sebagai pilot, Sersan Kepala Suriatna (T/I), Letnan Satu CPN Ahwar (kopilot), Prajurit Satu Asharul (mekanik), Prajurit Kepala Dwi Pur (mekanik),dan Sersan Dua Dita Ilham (bintara avionika).

Kemudian anggota Yonif 725/WRG yang turut dalam penerbangan itu adalah Sersan Dua Ikrar Setya Nainggolan (komandan regu), dengan anggota Prajurit Satu Yaniarius Loe (tamtama bantuan senapan otomatis), Prajurit Satu Risno (tamtama penembak senapan 1/GLM), Prajurit Dua Sujono Kaimudin (tamtama penembak senapan 2), dan Prajurit Dua Tegar Hadi Sentana (tamtama penembak senapan 4).

Pewarta: Syaiful Hakim
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ini penjelasan Panglima TNI atas peran TNI & Polri disiplinkan protokol kesehatan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar