Liga Champions

Jelang hadapi Atletico, Liverpool copot embel-embel juara bertahan

Jelang hadapi Atletico, Liverpool copot embel-embel juara bertahan

Penyerang Liverpool Roberto Firmino merayakan kemenangan atas Wolverhampton yang ditentukan berkat golnya dalam laga lanjutan Liga Inggris di Stadion Molineux, Wolverhampton, Inggris, Kamis (23/1/2020) waktu setempat. (ANTARA/REUTERS/Andrew Yates)

Jakarta (ANTARA) - Manajer Liverpool Juergen Klopp menegaskan ia telah mencopot embel-embel status juara bertahan dari timnya menjelang laga pertama 16 besar Liga Champions menghadapi Atletico Madrid di Stadion Wanda Metropolitano, Selasa waktu setempat (Rabu WIB).

Alih-alih menggunakan pendekatan sebagai juara bertahan, Klopp ingin ia dan para pemainnya menatap Liga Champions sebagai salah satu penantang gelar juara.

Baca juga: Simeone sanjung Liverpool akan dicatat sejarah

"Kami tidak merasa sebagai juara bertahan Liga Champions, lebih terasa bak penantang gelar juara dan itu yang ingin kami perlihatkan," kata Klopp dalam jumpa pers pralaga dilansir laman resmi Liverpool.

"Kami ingin memesan satu tempat Istanbul jika memungkinkan, sebab itu salah satu tengara bersejarah bagi tim ini," ujarnya menambahkan, merujuk pada keberhasilan Liverpool menjadi juara Liga Champions pada 2005 di kota yang dulu bernama Konstantinopel itu.

Untuk mencapai hal itu, Klopp menegaskan timnya harus menyingsingkan lengan dan memperlihatkan kemampuan terbaik termasuk saat menantang Atletico di kandangnya sendiri.

Baca juga: Liverpool jadi klub "terbersih" di Eropa musim ini

Atletico, di mata Klopp, adalah sebuah tim yang begitu terorganisir dan bisa memaksakan hasil positif dalam situasi sesulit apapun di bawah kepelatihan Diego Simeone.

"Itu jelas, tapi di sisi lain, saya pikir banyak pihak yang belum pernah menghadapi tim seperti kami. Kami mengkombinasikan banyak hal," katanya.

"Kami tidak buruk dalam organisasi pertahanan, memainkan sepak bola atraktif dan menghormati banyak aspek dalam olahraga ini. Kesiapan kami untuk bertarung mati-matian adalah sesuatu yang luar biasa saya pikir," pungkas Klopp.

Baca juga: Naik meja operasi, Kieran Trippier absen lawan Liverpool

Liverpool saat ini boleh dibilang berada dalam kondisi kelengkapan skuat terbaik menyusul sembuhnya banyak pemain-pemain kunci, termasuk Sadio Mane yang baru kembali dari cedera dan langsung menjadi penentu kemenangan di laga terakhir The Reds di Liga Inggris.

Klopp jelas tak ingin mengulangi modal negatif dari lawatan ke Spanyol seperti kontra Barcelona musim lalu, meskipun akhirnya bisa bangkit disokong keangkeran Anfield.

Baca juga: PSG harus percaya diri jika tak ingin dilamun Signal Iduna Park
Baca juga: Dortmund harapkan tulah Haaland di Liga Champions

Pewarta: Gilang Galiartha
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar