Jateng gandeng aktivis difabel pastikan korban perundungan tertangani

Jateng gandeng aktivis difabel pastikan korban perundungan tertangani

Ilustrasi - Sejumlah siswa mengikuti kampanye "Stop Bullying" di Medan, Sumatera Utara, Senin (12/11/2018). ANTARA FOTO/Septianda Perdana/aww.

Lagi-lagi saya melihat ada proses pembiaran dan ketidakdisiplinan
Semarang (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Jawa Tengah Ganjar Pranowo menggandeng kalangan aktivis difabel dari berbagai daerah pada pembentukan tim khusus untuk memastikan siswi korban perundungan (bullying) berkebutuhan khusus di Kabupaten Purworejo, tertangani dengan baik oleh pihak yang tepat.

"Kami ingin memastikan korban perundungan yang terjadi di SMP Purworejo tertangani dengan baik," kata Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Jawa Tengah Jumeri di Semarang, Rabu.

Ia menjelaskan para aktivis difabel tersebut diajak pihaknya untuk memberikan pendampingan psikologi dan memotivasi siswi korban perundungan.

Ia mengungkapkan korban perundungan masih dalam proses pendampingan karena belum mau diajak berbicara.

"Penanganan dan 'asessment' psikologi serta motivasi kita lakukan agar korban kembali giat belajar. Dua hari ini kita istirahatkan agar tidak banyak dikunjungi. Kita telusuri jati diri pelaku maupun korban, Pemprov Jateng akan menangani dengan baik agar tidak dirugikan pendidikannya. Soal hukum ada di kepolisian," ujarnya.

Baca juga: Jari siswa korban perundungan di Malang harus diamputasi

Terkait dengan keputusan mengenai korban perundungan akan bersekolah dimana, pihaknya masih mengkaji berbagai kemungkinan dan berkoordinasi dengan berbagai pihak.

Salah seorang aktivis sekaligus pegiat Rumah Difabel Semarang, Noviana Dibyantari yang mendapat arahan dari Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo beberapa waktu lalu, bersama timnya melakukan identifikasi korban perundungan ke Kabupaten Purworejo.

"Pendampingan yang sudah kami lakukan, dengan cara mengajak dialog, menghibur korban, maupun menemui pelaku. Lagi-lagi saya melihat ada proses pembiaran dan ketidakdisiplinan, dan figur yang baik, sehingga terjadi peristiwa itu. Harus ada sentuhan revolusi mental yang kuat kepada anak-anak untuk masa depan," kata Bunda Novi, sapaan akrab Noviana Dibyantari.

Sementara itu, Gubernur Ganjar berencana memperbaiki sistem pendidikan guna mencegah terulangnya kasus perundungan (bullying) di sekolah.

Menurut Ganjar, perundungan siswi di Purworejo beberapa waktu lalu merupakan momentum untuk memperbaiki suatu sistem pendidikan dengan melibatkan semua elemen masyarakat agar bisa merancang sistem yang jauh lebih baik.

Seperti diwartakan, kasus perundungan kembali terjadi di sebuah SMP di Kabupaten Purworejo setelah adanya video rekaman yang viral di media sosial pada Rabu (12/2) malam.

Pada video berdurasi 28 detik tersebut, tampak tiga orang siswa laki-laki merundung seorang siswi perempuan yang tidak berdaya serta hanya menundukkan kepala di mejanya sambil menangis.

Baca juga: Ganjar tanggung semua biaya pendidikan korban perundungan Purworejo

Pewarta: Wisnu Adhi Nugroho
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar