Regulator global perlu tingkatkan kecepatan tentang mata uang digital

Regulator global perlu tingkatkan kecepatan tentang mata uang digital

Dokumen Foto: Bayangan logo mata uang kripto libra Facebook yang dicetak 3D terlihat di dekat representasi mata uang kripto dalam ilustrasi yang diambil, 13 September 2019. REUTERS/Dado Ruvic/Dokumen Foto

Bank-bank sentral khawatir bahwa Facebook yang berencana meluncurkan mata uang digital Libra-nya dapat mengurangi kontrol negara atas uang di seluruh dunia.
London (ANTARA) - Regulator keuangan global berisiko ketinggalan dalam inovasi cepat di industri pembayaran digital dan perlu bekerja lebih cepat untuk menyusun aturan mata uang kripto atau "stablecoins", kata ketua pengawas keuangan global, Rabu (19/2/2020).

Bank-bank sentral khawatir bahwa Facebook yang berencana meluncurkan mata uang digital Libra-nya dapat mengurangi kontrol negara atas uang di seluruh dunia.

"Anggota FSB (Dewan Stabilitas Keuangan) mengakui kecepatan inovasi di bidang pembayaran digital, termasuk apa yang disebut stablecoin," Ketua FSB Randal Quarles mengatakan dalam sebuah surat kepada para menteri keuangan dan bank sentral dari Kelompok 20 (G20).

“Kami bertekad untuk mempercepat langkah mengembangkan respons pengaturan dan pengawasan yang diperlukan untuk instrumen-instrumen baru ini.”

Quarles, yang juga seorang gubernur Federal Reserve AS, mengatakan sebuah kelompok kerja sedang mencari kebijakan untuk mengatasi risiko dan manfaat dari stablecoins.

Baca juga: Bank sentral Prancis: Mata uang digital tidak bisa diterbitkan swasta

Kemungkinan tanggapan peraturan akan diajukan ke konsultasi publik pada April, katanya.

Para menteri keuangan G20 mengatakan dalam draf kesimpulan pertemuan mereka di Riyadh pada Sabtu (15/2/2020) dan Minggu (16/2/2020) bahwa risiko dari stablecoins global perlu dievaluasi dan ditangani dengan tepat sebelum mereka mulai beroperasi.

FSB, yang terdiri dari regulator, bankir bank sentral, dan pemerintah dari negara-negara besar, dibentuk setelah krisis keuangan 2007-09 untuk menciptakan sistem peringatan dini untuk risiko di industri keuangan sebelum menjadi krisis pasar global lainnya.

Quarles juga mengatakan dalam surat itu bahwa merupakan prioritas bagi G20 untuk memiliki transisi yang tertib dari patokan suku bunga Libor yang suram ke suku bunga yang lebih aman yang disusun oleh bank-bank sentral.

Libor akan dihapus pada akhir 2021, tugas besar mengingat penggunaannya yang luas mulai dari pinjaman perumahan hingga kartu kredit senilai 400 triliun dolar AS secara global.

"Sektor resmi telah memperingatkan bahwa pertanyaan mengenai Libor adalah kapan itu akan berakhir, bukan apakah itu akan berakhir," kata Quarles.

“Namun demikian, beberapa orang terus berspekulasi bahwa Libor dapat tetap berproduksi tanpa batas waktu. Spekulasi ini salah arah. "

Baca juga: Survei: Banyak bank sentral bakal keluarkan mata uang digital sendiri

Quarles juga menyoroti kebutuhan untuk mengendalikan apa yang disebut keuangan non-perbankan yang mencakup manajer aset, juga dijuluki "bank bayangan".

Dia mengatakan sektor perbankan bayangan sekarang menyumbang sekitar setengah dari aset keuangan global dan membutuhkan “pemahaman dan koordinasi yang lebih dalam” di antara para regulator.

FSB mencoba untuk memberlakukan aturan seperti penyangga modal pada non-bank besar, tetapi ini digagalkan oleh regulator sekuritas. Ini sekarang dapat dihidupkan kembali dalam beberapa bentuk.

“Ketika sektor ini tumbuh dan berkembang, mungkin ada kerentanan baru yang perlu penilaian. FSB membentuk kelompok untuk mempertimbangkan pekerjaan apa yang pantas dan apakah akan mengatur kembali pekerjaan yang ada pada intermediasi keuangan non-bank,” kata Quarles.

FSB juga akan menyelenggarakan lokakarya antara regulator, pengawas, dan sektor swasta tentang kemungkinan pendekatan regulasi terhadap tumbuhnya Big Tech di bidang keuangan, katanya.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar