Pedagang sebut peminat masker N95 mulai berkurang

Pedagang sebut peminat masker N95 mulai berkurang

Seorang konsumen mengenakan masker N95 yang dibeli dari salah satu apotek di Pasar Pramuka, Matraman, Jakarta Timur. (ANTARA/Andi Firdaus)

Kalau dua pekan lalu iya, masih banyak yang borong buat dikirim ke China
Jakarta (ANTARA) - Pedagang perlengkapan medis di Pasar Pramuka, Matraman, Jakarta Timur, menyebutkan peminat masker N95 semakin berkurang karena terimbas harga pasaran yang relatif mahal.

"Kalau dua pekan lalu iya, masih banyak yang borong buat dikirim ke China, tapi sekarang peminatnya berkurang," kata salah satu pedagang masker, Muhammad Ichsan, di Jakarta, Kamis.

Biasanya Ichsan mampu menjual hingga puluhan boks per hari, namun sejak penerbangan ke China ditutup oleh pemerintah, peminat masker sepi.

Selain itu, situasi Indonesia yang dianggap masih aman dari ancaman virus Corona juga mempengaruhi minat konsumen terhadap masker N95.

Baca juga: Kemenkes: Tak perlu masker N95 untuk tangkal virus

Dikatakan Ichsan harga N95 yang dijual di pasar Pramuka saat ini berada pada kisaran Rp1,5 hingga Rp1,7 juta per boks isi 20 buah.

Harga itu melonjak dari harga normal sekitar Rp200 ribu per boks.

Kepala Suku Dinas Kesehatan Jakarta Timur Indra Setiawan mengatakan tingginya harga masker N95 dipengaruhi oleh permintaan pasar yang sempat tinggi usai merebaknya wabah Corona di China.

"Karena itu masuk dalam hukum ekonomi, di mana ada permintaan tinggi, maka akan ada kenaikan harga dan kekurangan stok," katanya.

Baca juga: Kimia Farma: Semua stok masker N95 habis karena akan diambil BNPB

Indra mengatakan selama harga pasaran masker N95 masih mahal, masyarakat diimbau untuk tidak bergantung hanya pada masker.

"Justru yang terpenting sekarang menjaga pola hidup bersih dan sehat," katanya.

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Beda masker kain, masker bedah dan N95? Ini penjelasannya

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar