ACT upayakan pengiriman masker ke Wuhan

ACT upayakan pengiriman masker ke Wuhan

Presiden ACT Ibnu Khajar saat diwawancarai awak media massa di Jakarta, Kamis (20/2/2020). ANTARA/Muhammad Zulfikar

kita lagi mencari jalur untuk ke sana
Jakarta (ANTARA) - Lembaga Aksi Cepat Tanggap (ACT) masih terus mengupayakan pengiriman masker bagi Warga Negara Indonesia (WNI) terutama untuk tenaga kerja di Wuhan, Provinsi Hubei China.

"Kita lagi mencari jalur untuk ke sana. Alhamdulillah kemarin ada mantan penasehat Presiden China datang ke sini beliau mengatakan ada akses yang bisa dilakukan ke sana," kata Presiden ACT Ibnu Khajar di Jakarta, Kamis.

Ia mengatakan saat ini Kota Wuhan masih belum bisa diakses. Sehingga lembaga-lembaga non pemerintah harus melewati proses yang ketat. Apalagi, negara berjuluk "tirai bambu" itu selama ini memiliki prosedur ketat dalam pengiriman bantuan.

Baca juga: Pedagang sebut peminat masker N95 mulai berkurang
Baca juga: Pemkab Magetan kirim 20.000 masker untuk warganya di Hong KongBaca juga: Produksi masker di Jakarta terganggu karena sulit bahan baku


Lembaga tersebut juga menyayangkan harga jual masker di pasaran saat ini yang melonjak drastis. Hal itu tentunya menyulitkan masyarakat terutama yang berpenghasilan menengah ke bawah.

"Memang barang itu menghilang susah mendapatkannya dan harganya sangat tinggi," ujar dia.

Ia mengatakan apabila ACT telah berhasil mengumpulkan masker di Jakarta, maka akan langsung dikirim ke luar negeri melalui kargo. Hingga kini total 10 ribu masker telah dibagikan ke dua negara.

Baca juga: Menlu Retno ajak ASEAN, China perkuat mekanisme hadapi wabah COVID-19
Baca juga: Unpad gelar kuliah daring untuk 23 mahasiswa yang tertahan di Tiongkok

Baca juga: Perlukah orang sehat pakai masker demi cegah corona?

"Kemarin kita baru mengirimkan ke Hongkong dan Singapura dan kita utamakan untuk TKI," kata dia.

Saat ini lembaga sosial tersebut sedang merancang kerja sama dengan beberapa perusahaan terkait penyaluran masker. Targetnya tidak hanya sekadar pembagian namun juga memberikan edukasi bagi anak-anak sekolah.

Selain itu, ACT juga berencana mengirimkan beberapa relawan khusus yang memiliki keahlian medis untuk dikirim ke Wuhan. Namun hal itu hanya bisa terealisasi apabila memungkinkan masuk ke daerah itu.

Baca juga: Pemerintah siapkan opsi evakuasi WNI Kapal Diamond Princess dengan KRI
Baca juga: Dampak Covid-19, pejualan paket wisata luar negeri di Makassar menurun
Baca juga: Wabah virus corona ancam pemulihan ekonomi global : IMF

Pewarta: Muhammad Zulfikar
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Erick Thohir: Relawan penanganan COVID-19 perlu disinergikan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar