Longsor di Limbangan terjadi saat gempa Tasikmalaya, sebut BPBD

Longsor di Limbangan terjadi saat gempa Tasikmalaya, sebut BPBD

Sejumlah petugas BPBD memantau lokasi tanah longsor di jalan nasional kawasan Limbangan, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Jumat (21/2/2020). (FOTO ANTARA/HO-BPBD Garut)

Akibat guncangan gempa itu menyebabkan longsor tanah tebing dengan ketinggian sekitar 12 meter dan panjang 50 meter di Perum Pondok Indah Palasari Cijolang, Kampung Cijolang, Desa Cijolang, Kecamatan Limbangan
Garut, Jabar (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Garut menyatakan bencana longsoran tanah tebing di jalan nasional kawasan Limbangan, Garut, Jawa Barat, terjadi saat guncangan gempa bumi yang berpusat di Tasikmalaya, Jawa Barat, Jumat pagi.

"Longsor di Limbangan, Garut terjadi akibat gempa Tasikmalaya," kata Kepala Bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Kabupaten Garut, Tubagus Agus Sofyan di Garut, Jumat.

Ia menjelaskan bahwa berdasarkan laporan gempa bumi terjadi sekitar pukul 08.00 WIB di Kabupaten Tasikmalaya dengan kekuatan magnitudo 4,9 di laut pada jarak 112 km barat daya Tasikmalaya.

Akibat guncangan gempa itu, kata dia, menyebabkan longsor tanah tebing dengan ketinggian sekitar 12 meter dan panjang 50 meter di Perum Pondok Indah Palasari Cijolang, Kampung Cijolang, Desa Cijolang, Kecamatan Limbangan.

"Setelah ada gempa lalu tembok penahan tanah retak dan kemudian ambrol ke pinggir jalan," kata Tubagus Agus Sofyan.

Peristiwa longsoran tembok tebing di pinggir jalan nasional itu sempat terekam video telepon genggam milik warga setempat.

Longsoran itu tidak menimbulkan korban jiwa, atau merusak bangunan lainnya di sekitar lokasi longsor.

Seorang warga sekitar lokasi longsor, Hilal Saepul (26) mengatakan, sebelum terjadi longsor sempat terlihat retakan, bahkan pihak pengembang perumahan sudah dua kali membangun tembok untuk menahan tanah tebing itu.

Menurut dia, bencana longsor itu terjadi akibat pohon yang tumbuh di sekitar itu ditebang untuk pembangunan perumahan.

"Dulu sebelum dibangun perumahan banyak pohon, namun sekarang pohon yang ada di sana semua ditebang," demikian Hilal Saepul.

Baca juga: Gempa getarkan Garut dan Tasikmalaya

Baca juga: Penyempitan jalur Limbangan penyebab kemacetan jalur selatan Jabar

Baca juga: Longsor terjang 4 desa di Garut

Pewarta: Feri Purnama
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tingkatkan ekonomi warga Garut melalui pembangunan akses desa 

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar