HPSN 2020, Anies ingin longsor Leuwi Gajah pelajaran

HPSN 2020, Anies ingin longsor Leuwi Gajah pelajaran

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meninjau pengelolaan sampah di lingkungan RW 03, Kelurahan Cempaka Putih Timur, Kecamatan Cempaka Putih, Jakarta Pusat, pada Jumat (21/2/2020). Peninjauan itu, sekaligus memperingati Hari Peduli Sampah Nasional (HPSN) 2020. (ANTAEA/HO/Humas Pemprov DKI Jakarta)

Jakarta (ANTARA) - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menginginkan longsor sampah di Leuwi Gajah, Cimahi, Jawa Barat, menjadi refleksi untuk memperbaiki pengelolaan sampah.

Pernyataan itu disampaikan pada Hari Peduli Sampah Nasional (HPSN) 2020 di RW 03 Cempaka Putih Timur, Jakarta Pusat, Jumat.

Kejadian pada tahun 2005 di Leuwi Gajah itu menimpa dua desa dan menyebabkan sekitar 157 orang meninggal dunia hingga menjadi peringatan HPSN 2020 itu, kata Anies, haruslah membawa hikmah untuk perubahan pola berfikir (mindset) dalam tata kelola sampah yang harus dipandang sebagai sisa (residu) hasil aktivitas sehari-hari dan dapat dimanfaatkan kembali.

"Yang harus kita bangun di Jakarta ini adalah perubahan 'mindset' bahwa dalam semua kegiatan kita, ada yang kita ambil, ada yang disebut sisa," katanya. 

Baca juga: Jakarta butuh rantai keempat pengolahan sampah
Relawan menunjukkan buku-buku tabungan Bank Sampah Kampung Hijau yang menjadi program Sampah Tanggung Jawab Bersama (Samtama) di Cempaka Putih Timur, Jakarta, Jumat (21/2/2020). ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/ama. (ANTARA/ADITYA PRADANA PUTRA)
Residu atau sisa itu bisa digunakan kembali. Karena itu, pesan hari ini adalah KuPiLah. "Ku-nya Kurangi. Pi-nya Pilah. Lah-nya Olah. Kurangi, Pilah, Olah. Reduce, Reuse, Recycle," kata Anies.

Anies menyampaikan target sampah yang mampu dikelola sekitar 30 persen di tingkat rumah tangga, sementara 70 persen sisanya, akan diolah melalui Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) atau dimanfaatkan kembali dengan nilai tambah ekonomis, seperti menjadi energi.

"Jadi, saya berharap di tempat ini (RW 03 Cempaka Putih Timur) nanti menjadi percontohan, biar nanti masyarakat dari berbagai wilayah datang, menyaksikan dari dekat dan Insya Allah nanti bisa menerapkan di tempatnya masing-masing," katanya.

"Kalau kami bisa mengelola sampah ini dengan baik, Insya Allah lingkungan hidup kita menjadi lebih sehat, anak kita, keluarga dan masyarakat juga tumbuh lebih baik," kata Anies.

Baca juga: Jakpro buka peluang kolaborasi dalam pengembangan ITF
Lukisan wajah Presiden Joko Widodo (kiri) yang dibuat dengan memanfaatkan plastik bekas sekali pakai koleksi Tirem Gallery dipamerkan di Manggala Wanabakti, Jakarta, Kamis (19/12/2019). Bentuk circular economy yang menjadi tren pebisnis global mulai merambah kaum muda pencinta lingkungan di Tanah Air dan memunculkan perusahaan rintisan seperti Tirem Gallery milik Jafar Labib. (Istimewa)
Anies juga menjelaskan ekologi dan ekonomi sejatinya dapat berjalan beriringan, lantaran memiliki kata dasar yang sama, yaitu oikos atau rumah tangga (lingkungan). Karena itu, Anies menegaskan harapannya agar perekonomian juga semakin bergerak melalui pemanfaatan tata kelola sampah.

Kawasan RW 03 Cempaka Putih Timur merupakan salah satu model percontohan wilayah yang berhasil menerapkan tata kelola sampah secara baik di tingkat rumah tangga.

Dalam kesempatan ini, Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, mengimbau agar seluruh komponen masyarakat di Jakarta untuk mulai mengurangi, memilah dan mengolah sampah dari tingkat rumah tangga.
Baca juga: Kemasan ramah lingkungan mulai diterapkan di kantin balai kota

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Anies: tak ada pasokan pun, kebutuhan pokok Jakarta aman 2 bulan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar