Polres Jakarta Utara sita 2,5 juta butir obat ilegal pengganti narkoba

Polres Jakarta Utara sita 2,5 juta butir obat ilegal pengganti narkoba

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus memperlihatkan ratusan botol dan kotak barang bukti obat obat-obatan ilegal dan tanpa izin edar saat jumpa pers di Mapolres Jakarta Utara, Jumat (21/2/2020) (ANTARA/Fauzi Lamboka)

Obat ini memberikan efek halusinasi untuk penggunanya
Jakarta (ANTARA) - Kepolisian Resor (Polres) Jakarta Utara menyita sekitar 2,5 juta butir obat ilegal sebagai bahan pengganti narkotika dan obat/bahan berbahaya (narkoba).

"Obat ini memberikan efek halusinasi untuk penggunanya," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus di Mapolres Metro Jakarta Utara, Jumat.

Yusri menjelaskan obat penenang itu terdiri dari dua merek dagang yakni Hexymer dan Trihexyphendidyl. Obat itu merupakan golongan obat keras dan tidak boleh diperjualbelikan bebas.

"Ini harus dengan resep dokter dan dokter pun memberikan resep ini tidak mudah," ujar Yusri.

Baca juga: Polres Jakarta Utara ungkap peredaran obat ilegal

Hal senada disampaikan Kepala Suku Dinas Kesehatan Jakarta Utara Yudi Dimyadi, bahwa jika dua jenis obat itu digunakan untuk menghilangkan gejala dari efek samping obat psikotropika dan gangguan jiwa.

Polisi mengamankan pemilik klinik, ZK (55) pada Selasa (18/2) bersama barang bukti 84 kotak berisikan 2.016.000 butir tablet Hexymer dengan komposisi dua miligram (mg) Trihexyphenidyl.

Kemudian 375 dus berisikan 37.500 butir tablet Trihexyphenidyl dalam kemasan saset dengan komposisi dua mg.

Baca juga: Tim Rajawali Polrestro Jakarta Timur tangkap pedagang obat ilegal

Tersangka ZK dijerat pasal 197 juncto pasal 196 UU RI no. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan dengan ancaman hukumannya 15 tahun penjara dengan denda Rp1,5 miliar.

Pewarta: Fauzi
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polisi tangkap pembuatĀ obat ilegal di Malang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar