6 siswa SMPN 1 Turi masih dalam pencarian

6 siswa SMPN 1 Turi masih dalam pencarian

PMI DIY menerjunkan personel untuk membantu pencarian dan evakuasi kecelakaan Sungai Sempor, Turi, Sleman yang terjadi pada Jumat (21/2/2020) sore. ANTARA/HO/PMI DIY/pri.

Kami tidak bisa memastikan apakah mereka hanyut atau belum melapor, namun kami tetap melanjutkan pencarian dengan menyisir aliran sungai
Sleman (ANTARA) - Basarnas Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menyebutkan hingga saat ini ada enam siswa SMPN 1 Turi yang menjadi korban hanyut di Sungai Sempor, masih dalam pencarian.

"Informasi dari sekolah, ada 256 siswa yang mengikuti kegiatan Pramuka. Enam orang izin sehingga tinggal 250 siswa," kata Wahyu, petugas Basarnas DIY di lokasi kejadian, Jumat malam.

Dia mengatakan dari 250 siswa yang ikut kegiatan dan hanyut di Sungai Sempor, tercatat enam orang di Klinik SWA, empat di antaranya meninggal dunia.

"Kemudian 27 siswa ada di Puskesmas Turi dan satu orang di Klinik Purihusada, Turi," katanya.

Baca juga: Ratusan siswa SMPN 1 Turi terseret banjir Sungai Sempor

Ia mengatakan 200 siswa telah melapor atau absen ke sekolah.

"Dari jumlah tersebut berarti masih tersisa 16 siswa. Informasi yang kami dapatkan 10 siswa juga sudah melapor ke sekolah, sehingga yang belum diketahui keberadaannya enam siswa," katanya.

Pihaknya belum dapat memastikan apakah enam siswa tersebut benar-benar hanyut atau sudah pulang namun belum melapor.

"Kami tidak bisa memastikan apakah mereka hanyut atau belum melapor, namun kami tetap melanjutkan pencarian dengan menyisir aliran sungai," katanya.

Pencarian dilakukan, baik di aliran air maupun di darat, dan mendata keluarga korban.

Baca juga: Empat tewas terseret banjir, pencarian korban terkendala lokasi gelap
Baca juga: BPBD Sleman: Data sementara korban tewas 5 siswa

Pewarta: Victorianus Sat Pranyoto
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polres Sleman tetapkan 3 tersangka pembina Pramuka

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar