Kekhawatiran virus corona dorong yen menguat terhadap dolar AS

Kekhawatiran virus corona dorong yen menguat terhadap dolar AS

ILUSTRASI: Lembaran 100 dolar AS dan 10 ribu Yen Jepang yang diambil di Tokyo, Jepang. ANTARA/REUTERS/Yuriko Nakao/am.

mengingat kondisi 'risk-off', dan meningkatnya masalah virus korona, dolar-yen telah bertahan relatif baik
New York (ANTARA) - Yen Jepang menguat terhadap dolar AS pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), menyusul langkah-langah penghindaran risiko atau risk-off yang didorong oleh kenaikan kasus virus corona.

Mata uang safe-haven yen terakhir naik 0,73 persen pada 110,74 per dolar, setelah menguat menjadi 110,34 pada hari sebelumnya.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang, juga dapat berfungsi sebagai perdagangan safe-haven.

Baca juga: Dolar melemah tertekan data ekonomi yang mengecewakan, yen "rebound"


Tapi itu berada di wilayah negatif untuk hari itu, kemungkinan karena pergerakan signifikan lebih rendah di ekuitas AS. Indeks dolar terakhir turun 0,095 persen pada 99,33.

Dengan meningkatnya kasus virus corona di Italia dan beberapa negara Timur Tengah yang menghadapi infeksi pertama mereka, kekhawatiran akan pandemi global membuat pasar jatuh berputar-putar, bahkan ketika China mengurangi pembatasan tanpa ada kasus baru yang dilaporkan di Beijing dan kota-kota lain.

Saham-saham AS jatuh tajam, dengan Dow Jones Industrial Average, S&P 500 dan Nasdaq semuanya turun hampir tiga persen. Pengukur rasa takut Wall Street, Indeks Volatilitas CBOE, melonjak ke level tertinggi enam bulan.

Pasar ekuitas Eropa mengalami penurunan terbesar sejak pertengahan 2016, emas melonjak ke tingkat tertinggi tujuh tahun dan minyak jatuh hampir lima persen.

"Pada akhirnya ini semua adalah perdagangan yang berisiko," kata Marvin Loh, ahli strategi pasar global senior di State Street Global Markets.

Baca juga: Dolar di Tokyo diperdagangkan pada kisaran 111,99 yen


“Ketika Anda melihat yen, ketika Anda melihat Swissie, ketika Anda melihat suku bunga, itu berisiko. Mungkin reflektif, sampai tingkat tertentu, dari pasar menjadi terlalu optimis sampai sekarang ... jadi ada proses penyesuaian di sekitarnya."

Namun, yen diperdagangkan dalam kisaran sempit minggu lalu, dan pergerakan pasar mata uang tidak terdengar dibandingkan dengan yang ada di saham dan surat utang pemerintah AS. Beberapa analis mengatakan investor mungkin mengabaikan nilai safe-haven tradisional yen karena paparan virus di Jepang.

"Namun dalam skema tertentu, mengingat kondisi risk-off, dan meningkatnya masalah virus korona, dolar-yen telah bertahan relatif baik," tulis analis di Action Economics.

 “Ada pembicaraan minggu lalu tentang aliran portofolio awal ke dolar menjelang akhir tahun fiskal Jepang pada 31 Maret, dengan dana pensiun dikabarkan telah menjadi pembeli besar. Aliran ini dapat berlanjut, dan meski ada penghindaraan risiko saat ini, dapat membatasi penurunan dolar-yen untuk saat ini."

Data ekonomi AS minggu lalu datang di bawah ekspektasi. Pasar uang sekarang memperkirakan pemotongan suku bunga Federal Reserve sebesar 25 basis poin pada Juni.

Baca juga: Kurs dolar AS menguat, tekan yen ke tingkat terendah 10 bulan

 

Pewarta: Apep Suhendar
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menguatnya kurs dolar tak pengaruhi daya beli masyarakat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar